F NAEK GUNUNGS: Sensasi Perang di Gunung Burangrang

April 5, 2020

Sensasi Perang di Gunung Burangrang


Yup tukang nulis di blog ini masih hidup... Jarang nulis blog karena memang sedang jarang naik gunung aja, tapi bukan karena penuaan ya! Hanya karena umur saja yg bertambah *ngek... Tapi yg paling pengaruh adl soal waktu terkait pekerjaan gw sbg wartawan yg waktu kerjanya kayak tahik abstrak

Oke cukup basa basinya.. Kali ini gue mau cerita tentang pengalaman gue naik ke gunung Burangrang yg cuplikannya bisa kalian liat di sini > Video rangkuman pendakian Burangrangsssss . Emang sih ini jatohnya late post, soalnya gue naek Burangrang udah beberapa bulan yg lalu, tepatnya 29 Juni 2019. 
Secara garis besar cerita pendakian gw ke Gunung Burangrang memang udah gue rangkum dlm video super singkat.. Kalo Males ke link youtube gue, nih Monggo ditonton dulu:


Nah kalo udah ditonton, sekarang mari kita tilik dgn seksama, apa saja sebenarnya kejadian yg terjadi dan tidak ditampilkan di video tsb *seolah-olah misteri.. Oke langsung ajadeh gue ceritain pendakian kali ini, Jadi begini awalnya..........

28 Juni 2019 

Pendakian kali ini awalnya hanya berdua yakni gue dan Majun, tapi secara absurd ada dua orang lagi yg ikut yaitu Bejo dan Inda. Jadi ini adalah formasi the Naek Gunungs Team legendaris yg udah lama gak naik bareng.

Terkahir TheNaekGunungs Team naik dengan formasi ini waktu ke Gunung Puntang tahun 2014 silam, kalo penasaran dgn bagaimana dramatisnya pendakian Puntang kala itu, silahkan dibaca >> Cerita Pendakian Gunung Puntang ...

FYI: Gunung Puntang terakhir gue denger sudah ditutup karena longsor.

Oke cukup basa-basinya...

Sekarang gue bakal ngasih tau hal yg paling klise yaitu "The Curse of Janjian"... Seperti biasanya, kita kumpul di rumah inda untuk repacking dan berangkat ke stasiun bareng dari sana. Apa yg klise?.... Yup waktu,, dimana kita janjian jam 17.00 dan baru kumpul jam 19.00. Kita tidak menyalahkan ketelatan, hanya saja waktu yg berjalan terlalu cepat.

Alhasil, kita harus balapan dengan waktu, karena kereta kita berangkat jam 21.00....  kita berangt dari rumah Inda dengan grabcar sekitar jam 20.00. Anjrit kan mepetnyaaa!



Untungnya dewi fortuna sedang baik, kita dikasih supir grab yg kealkuan cenderung seglek, nyetirnya seruntula dan ngebut maksimal. Akhirnya sampailah kita di stasiun Senen tepat waktu dengan selamat sentosa.

Sebelumnya kita sudah beli tiket kereta PP secara online dengan harga Rp 230.000 per orang. Perginya naik Ekonomi Rp 90.000. dan pulangnya naik eksekutif Rp. 140.000
....

Tidak banyak yg bisa diceritakan sepanjang perjalanan di kereta. karena kita duduk misah (punggung-punggungan). Tapi ini adalah pengalaman baru buat Bejo, yg mana dia belum pernah naik kereta sama sekali *Bisa kalian bayangkanlah betapa sampahnya orang itu.

Pas gue tannya, "Gimana jo, kesan pertamalu naik kereta?"

Bejo menjawab dengan nada parau "Dengkul gue mau copoott!!"
...........

Sekitar pkl 11.30 kita tiba di stasiun Cmahi. Timbulah masalah baru di sana......

Di seberang Stasiun Cimahi, Menunggu ketidak pastian.

Dari Stasiun cimahi, ternyata malam sudah tidak ada angkot, yg ada hanya ojeg dan grabcar. Setelah silat lidah, akhirnya kita memutuskan untuk naik grabcar, yg alhamdulilahnya ada yg mau nganter sampai tempat tujuan yaitu kawasan Desa Pasir Langu.

Tapi tidak semudah itu!!

Ternyata si supir grab tidak tahu jalan. Singkat cerita kita bayar tukang ojek yg tau jalan untuk mandu supir grabcar kita. Jadi kita naik grab, iring-iringan sama tukang ojek, canggih kan!

Jalan semakin gelap dan menyempit, imajinasi gue makin kemana-mana *Jangan-jangan kita mau diculik sama penjahat berkedok supir 

Ternyata, ini adalah salah satu  supir grab terbaik yg pernah ada, dia bener bener mau nganterin sampai ke desa terakhirnya, bahkan si tukang ojeknya ngenalin kita ke kepala desa.

Ohh iya, di Burangrang ini blum ada basecamp resminya, jadi semua di urus sama warga lokal, dan bayar naik aja seiklasnya, tapi dengan konsekuensi, kalo lo gak bawa turun sampah akan kena denda (gue lupa berapa dendanya, kalo gak salah 100.000)

Sumpah, ini keren banget birokrasinya, gak ribet, dan sangat memperdulikan kelestarian alamnya. gak kaya Di Gunung **** ......

29 Juni 2019

Kita memutuskan untuk istirahat alias bobo bobo lucu dulu di saung dan baru naik besok paginya. Asli waktu itu di bawah aja udah dingin bangettt. untungnya ada warga yg bikin api unggun.
.......
Sebuah keajaiban terjadi, dimana kita semua bisa bangun pagi hari itu. Karena sesungguhnya bangun pagi di gunung itu adalah sebuah mitos, dan kali ini mitos itu kita sangkal! *AnToTheJay

Tepat jam 07.00 kita mulai pendakian absur ini...

Ohh iya Gunung Burangrang ini sebenarnya adalah guung dengan ketinggian yg terbilang cemen, tapi oh tapi,,, ternyata kita lebih cemeen...

Tingginya memang hanya 2064mdpl, sebenarnya gue gak nganggep cemen, cuman sebel aja sama orang-orang yg nganggep gunung di bawah 3000mdpl itu gak keren. Bahkan gue pernah keremu sama grup pendaki yang serentak pake baju bertuliskan "Pencinta Gunung 3000mdpl ke atas!".... Asli itu adalah arti norak yg sebenarnya! Norak dengan tingkat kehakikian yg maksimal!

Sori-sori, kok gue jadi ngedumel yaakkk.... Gak masalah juga sih, terserah mereka lah itu mah. Pisss

......

Track pendakian diawali dengan perkebunan dan masih landai, sampai kakhirnya kita masuk hutan dan track mulai gak nyantai, dan gak nyantainya ini bener-bener sampe puncakkk!!


Pendakian berlangsung kurang lebih selama 4 jam sampai akhirnya hutan mulai terbuka. Dan waktu terbuka, malah makin gak nyantai karena TERIK PARAH.....

Sumpah gerahnya udah kayak sauna... Otak gue sudah didominasi dengan penyesalan *Ngapain sihh naek Gunung lagiii 



Banyak kelakuan bodoh selama pendakian, seperti Bejo yg takut sama tawon, dan dia bilang suara tawon lewat kayak suara mobil F1... Jadi setiap ada tawon kita teriak "F1 F1!!!"

Tengah siang bolong kita sampai di puncak Burangrang, Alhamdulilah semua dalam keadaan sehat selamat, dan tentunya tetap absurd.

......

DI puncak, hal pertama yg kita lakukan adalah tiduran lelah lenje dengan beratapkan flysheet.... Semua tidur kecuali gue!!! Jagain barang barang... Kan bangke itu namanya....

Bangun lah satu persatu orang-orang bangke ini, langsung gue suruh diriin tenda, dan gue tidur. Bangun-bangun tenda sudah jadiiii, yeaaahhh *yup gua juga bangke 





Sore hari menjelang, matahari udah mulai gak nyolot. mulai lah kita masak masak ashoyy... terus cerita cerita, ngeliatin alam, yahhh kayak orang di puncak gunung pada umumnya lah...
..........

Oh IYAAA GUE LUPA CERITA!!!!!!

Kenapa judulnya gue buat " Sensasi Perang Di Gunung Burangrang... Jadi di Other Side dari gunung Burangrang ini adalah tempat latiannya Kopassus... makanya ada salah satu jalurnya yg di sebut jalur Komando!

Selama Pendakian tadi, yg kita dengar selain suara alam adalah, suara tembakan, granat, dan triakan tentaraaa... Gokil gak tuh...

Bahkan sampai di puncak itu masih terdengar, sampai akhirnya berhenti total pas Magrib.

Asli, ini adalah sensasi naek gunung yg belum pernah gue rasain. Bawaannya tuh mau tiarap ajaa gue kalo denger suara tembakan...

......
Oke lanjutt

Eh tapi jangan salah, di puncak Burangrang ini viewnya terbilang Anjay lohhhh! nih lu liat ajaa







Dan lo tau apa yg paling gokss???

Kita dapet sunrisse yg ciamik parah cuyy!!! Bahkan gue sempet ngambil video timelapsenya, bisa lo liat di ending video yg udah gua cantumin di atas! Asli kereennn

Jadi tenda kita tuh bener bener ngadep ke Sunrise, sumpah kebayar dah semua, penyesealan gue untuk naik gunung lagi pun hilang saat itu juga. Eiittssss tapi jangan judge gue sebagai anak kopi dan senja ya!!!! Walaupun emang gua suka kopi, dan suka senja *Ngek.




Setelah puas menatap matahari yg cabut perlahan, tenggelam di telan awan *Anjir lebay bahasa gue , Malam pun datang. dan terjadi lagi sebuah drama, bahkan ini bukan sekedar drama tapi juga........

Nanti gue lanjutin gue ceritain deh yaaaa... Gue mau berangkat kerja duluuu!!! #FAK

No comments:

Post a Comment

Yuk yuk yuk ma preenn di komen.....