March 5, 2015

Cerita Pendakian Gunung Rakutak

rakutak #penuceria

“Gunung apaan tuh? Asli gua gak tau”…. Gitu kata temen gua, Inda….

“Ah, norak lu nda…. Gunung Rakutak tuh gunung di Bandung Selatan, di desa Sukarame kecamatan Pacet. Gimana sih lu! Masa gak tau.. lu kan anak gunung banget anaknya…” *Padahal gua juga baru tau Rakutak*

Gitu dah kira-kira percakapan gua pas gua ngajak si Inda ke gunung Rakutak.. Setelah gua menghadapi kelabilan si Inda dengan sabar, akhirnya dia mau juga ikut.

Gua ngajak dia sebenernya buat menjauhkan diri gua dari gossip homo, soalnya tadinya gua mau berangkat berdua sama temen gua si Majun...

Trus emang si Inda minggu depannya udah musti balik ke Jogja buat kuliah. “Masa sebelum balik ke jogja gag naek bareng”, Itu kalimat hasutan super gua ke si Inda.

Akhirnya fix kita jalan bertiga ke Gunung Rakutak…

Kenapa Gunung Rakutak??

Banyak gunung yang masih tutup freen, tapi gua udah kebelet banget pengen naek gunung. Udah lama juga ga naek gunung.

Tanya-tanya temen-temen lewat forum kaskus, ternyata Rakutak itu gunung keren yang masih buka. Yaudah Rakutak dah fix..

Tingginya sih lagi-lagi,, yaelaahh 1922 Mdpl doangg..

Tapi ternyata.............kecil-kecil cabe rawit sekilo meenn
29 Februari 2015

Cuman bertiga naek APV.. hahaha guling-gulingan dah di mobil.

Kita berangkat jam 1 dini hari.. sebenernya rencananya jam 11 berangkat.. tapi yah you now laah..

Majun yang nyetir. Tapi karena dia lemah, di tol gantian sama gua.. katanya sih blom tidur seharian. Dan akhirnya di jalan kagak tidur juga dia.. malah curhat-curhatan… ngek…..

Keluar di tol moh toha, dari sana menuju ke jalan majalaya, trus langsung ke kecamatan pacet, udah gitu ke desa Sukarame dah. Gampang kan!

Ngejelasinnya sih gampang banget yah kayaknya.. tapi aslinya,, taik susah banget fren… setiap ketemu pengkolan nanya... Mana mata udah penuh pemaksaan lagi meleknya.

Jalan ke desa sukarame tuh ngebuat gua ngerasa seakan-akan masuk ke plosok yang plosok banget...

Tapi akhirnya sampe juga di desa Sukarme sekitar jam 6 pagi.

Sampe langsung kita cari rumah kang Agus, pendiri Himpala (Himpunan Pelestari Alam) Rakutak..

Kang Agus ini ngebuat himpala itu yah inisiatif aja fren.. keren banget dah dia orangnya, kita bayar ke dia juga seiklasnya aja. Yang paling keren itu, dia suka nitip bibit ke pendaki buat di tanem di atas.. tapi sayangnya pas gua dateng dia keabisan bibit..

Oh iya, gua naek itu hari Minggu. Jadi pas gua naek, orang pada turun.. Itu artinya malam itu hanya kita bertiga di gunung Rakutak.. Sumpaah!

Abis tidur-tiduran gemes di rumah Kang Agus, akhirnya kita brangkut naek  jam 10

Sumpah Freen, desa Sukarame ini emang bener-bener desa abis!

Perjalanan awal aja kita langsung disuguhin pemandangan persawahan yang asri bet asri !




Dari taneman bawang, , jagung, cabe cabean, padi.. lengkap dah pokoknya disini…

Trus di jalan kita tegur sapa gitu sama petani-petani yang budiman.. anjaayy,, Keren banget yak kitaa!

Fren, pemandangannya sih emang asri parah, tapi treknya bangke parah juga freenn.. Saran dari gua nih yak : ini gunung lumayan ekstrim kalo musim hujan.

Asli liciiin bangeet freenn!!

Oh iya, di gunung ini tuh ada tiga puncak plus ada puncak utamanya. Jadi ada empat… eh empat apa tiga yah? au ahhh bingung gua..

Tapi jalur yang kita lewatin ini langsung menuju puncak 2, jadi gak lewatin puncak satu…

Gakpapa dah, lagian gua kagak tau juga mana yang puncak dua, mana yang puncak tiga, dan yang lainnya... Soalnya tanda atau plank puncak yang di pasang sama kang Agus disana pada dirusak sama pendaki-pendaki yang kayak tai ! *ehh sori-sori, kesel dikit* hehehe

Padahal udah dipasangin capek-capek sama kang Agus.. tadinya tuh di setiap pos dan puncak ada planknya men.. sekarang udah gak ada, tinggal di puncak utamanya aja yang ada plangnya..

Ok lanjut….

Makin lama pemandangan makin asri, seiringan dengan betis gua yang makin pe to the gel….

Setelah gak tau berapa lama kita jalan, kita pun istirahat. Soalnya jantung gua udah double pedal..

Kita istirahat di gubuk punya petani bawang gitu men, jadi di penggir sawah kita istirahatnya...

Baik banget dah tuh petani, katanya taneman bawangnya itu punya dia pribadi. Trus dia seneng banget kerja jadi petani.. trus cerita panjang dah dia…

Kita ngaso disana gak begitu lama sih, palingan 10 menit… eh lama itu  yah? kaga dah, bentar itu mah…

Tujuan kita itu adalah harus sampe warung sebelum hujan….

Jadi sebelum masuk hutan yang hutan banget itu ada pos yang ada warungnya. Buat nyampe kesana kalo gasalah butuh waktu 1,5 jam dari rumah kang Agus..

Hari mulai gelap,, gludug udah ngeledek tipis-tipis. Ngedengernya kita langsung brangkat jalan lagi dari gubuk petani bawang yang hippies abis itu..

Treck makin terjal fren.. jarang sih bonusnya….

Mulai masuk hutan, tapi gak lama keluar ke sawah lagi, trus hutan lagi, trus sawah lagi.. gitu dah tracknya..

Licinnya sih yang gak nahan....

Gua pas naek langsung ngebayangin *ini gimana turunnya yah, truss ntar gimana pas di………….*

Anjrit,, baru inget gua! Ntar gimana pas lewati jembatan shirotolmustakim yak!!!

Tenang freen bukan jembatan shirotolmustakin beneran….

Jadi ntar kalo gasalah antara puncak dua dan puncak tiga itu ada treck yang dinamainnya jembatan shirotolmustakim.. soalnya itu track jalannya tipis banget dan kanan kiri jurang..

Banyak yang bilang sih kayak jembatan setannya Gunung Merbabu… tapi menurut gua, sumpaaah bedaaa!

Entar dah yak,,  lu simak aja.. hehehe

waktu itu gua lebih memilih gak mikirin jembatan itu dulu. Soalnya emang masih jauh dari sana.

Pas banget ujan turun, eh kita sampe di warung.…

Dan disana udah rame bet rame sama pendaki-pendaki yang baru mau turun tapi numpang neduh dulu….

Gua sama dua temen gua yang kayaknya udah mulai nyesel sama ajakan gua ini akhirnya ikutan nimbrung di warung yang ada atep terpalnya…

warung gunung Rakutak
Ujannya tuh ya, gak gede tapi awet parah..

Gua di warung dari masih rame sampe sepi tinggal bertiga doang blom kelar juga ujannya..

soalnya yang pada turun itu karna udah kelamaan ujannya jadi pada sikat terus…

Gua tuh jalan lagi jam limaan fren. Itu aja masih ujan tipis-tipis. Soalnya ngeri keburu gelap..

Untungnya gak lama kita jalan ujan berenti seutuhnya.. kayanya tuh ujan emang nungguin kita jalan dah.. tau gitu jalan dari tadi…

Freenn! Lu tau kan tadi sebelom ujan aja gua cerita udah licin.. nah sekarang baru banget abis ujaan!!! Lo bayangin dah…..


Mana terjal-terjal lagi.. dari warung ke basecamp tegal alun trecknya agak-agak mirip sama track Cikurai.. bedanya yang ini licinnya maksimal…

Dari warung ke tegal alun ini, meningan lo jangan berharap bakalan ada bonus.. karena kaga ada freen...

Waktu tempuhnya kalo gasalah sekitar satu setengah jam... Tapi sumpah ini adalah satu setengah jam terlama dalam hidup gua.... Berasa lebih lama dari ngantri biki SIM...



Tangan juga bakalan berperan penting disini, soalnya emang terjal.. Lutut ketemu dagu....

Setelah melewati satu setengah jam yang penuh drama akhirnya kita sampai di Pos Tegal Alun dengan selamat sentosa.


                 
Buset dah cepe juga yak... katanya gunungnya pendek! 

Gunung pendek blom tentu gampang naeknya broo......

Badan udah tanah semua.. bahkan sampe masuk ke kolor, entah bagaimana masuknya...

Di tegal alun kita istirahat benetaran doang.. soalnya udah nanggung dan udah mau gelap.. Gua sih mikirnya, males juga lewatin jalur shirotolmustakim kalo udah gelap..

Akhirnya dengan sedikit pemaksaan kitapun jalan lagi naik .... Dan sampe lah kita di yang kayanya puncak dua, tapi gua gak yakin soalnya gak ada plank penandanya. tapi yah pura-pura yakin aja gua.

Di puncak dua ini kita udah bisa liat jembatan shirotolmustakim yang langsung jiperin mental plus bikin biji mengkerut men....

Mana kita sampe di Puncak dua itu udah jam enam lagiii.. jadi udah gelap plus berkabut parah...

Karena kepalang tanggung, akhirnya gua dan dua kawan gua langsung pasang headlamp yang kalo dinyalain penglihatan jadi burem gara-gara kabut yang tebelnya udah kayak kapas.....

Sumpah men.... di jembatan shirotolmustakim ini drama abiss... 

Jadi gini fren.....Loh nda, kaki lu kenapa?

si Inda kakinya keraaamm!!!

Keram se keram keramnya lagi... dan dua kaki yang keram...

Di tengah jalur yang gelap nan jurang kanan kiri itu kita istirahat sambil mikir dulu.. gimana ini ???

Indanya diangkat, gak mungkin.. bisa keram juga yang ngangkat....

Akhirnya si majun mutusin buat bawain kerilnya si Inda.. jadi dia pake dua keril depan belakang,, sadisss banget dah tuh anak...

Asli bahaya freen lewatin jalur ini malem-malem,, soalnya emang bener-bener jurang di kanan kiri. mana ada track yang musti merayap di batu lagi...




Foto diambil pas pulang


Sampe di puncak langsung gua ngucap syukur se syukur syukurnya.... Alhamdullilahh gua sampe juga.... Drama ini berakhir juga.....

Saking capenya tuh kita diriin tenda sambil marah-marah men... sebenernya abis puncak tiga ini jalan dikit kebawah ada tempat buat ngecamp yang lebih tertutup..

Tapi karena gua takutnya ternyata jauh, jadi udah dah di puncak aja... angin-angin daah...

Alhamdullilah malam itu anginnya sepi...

Setelah semuanya kelar, tenda udah berdiri, barang udah rapih.. Kita baru bisa ngerasain kekerenan gunung Rakutak ini.. lampu kota bandung indah bangeett freen dari atas sini!!!

Masak-masak, makan, ngeliatin lampu kota bandung, curhat dikit, tidur dah istirahat.....

30 Februari 2015

Paginya freeen!! 360 drajat keren pemandangannya....

Dan kerennya tuh gunung kosong men.. serasa gunung punya gua pribadi.... 












Gokil dah,, pemandangannya disana.. sayang aja kali ini gua kaga bawa kamera yang bagus... padahal viewnya gondrong dekils abis

Dari puncak kita juga sempet jalan ketempat ngecamp yang sebenarnya. 

ternyata dari puncak deket banget meennn,, yaelah palingan 15 meniit!!! eh kaga dah 10 menit!!!!!

Bapet, tau gitu ngecamp di sana aja... Untung aja di puncak semalem gak ada angin....




Abis nongkrong-nongkrong lucu disana sekitar satu jam, balik dah ketenda, istirahat bentar trus beres beres buat pulang ke dunia nyata.....
Walaupun dengan segala Licin, Gelap, Kepleset dua menit sekali, badan tanah semua, tapi yang penting sampe dengan selamat sentosa ke depan pintu gerbang rumah Kang Agus yang berbudi luhur....
Gitu freen ceritanyaaa.......

Tengkiuh ya freen yang udah baca cerita ngelantur yang sangat standart ini. hehehe...

dadah :) 

4 comments:

  1. Ternyata benr, banyak yang bilang kalo Rakutak itu gak tinggi.. Tapi treknya cadas banget.. wooooow

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cadas banget broo! Asli dah.. Kayak musik Metal...

      Delete
  2. aahhh mau dong farie ajak yang kaya cuma 1000-2000an gunungnyaaaa.... Haha.. Abis Rinjani jadi agih gunung-gunung lainnyaaaa... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. 1000-2000an udah kayak udah kaya bayar polisi cepek.... hahaha...
      Kan expertan lo mbak udah sampe Rinjani.. hehe.. next deh yak gua ajak :)

      Delete

Yuk yuk yuk ma preenn di komen.....