September 30, 2014

Cerita Pendakian Gunung Cikuray


siap siap mau kamehameha

Akhirnya gua nulis blog ini lagi. soalnya emang baru naek gunung lagi.

Kali ini adalah kisah yang sangat fenomenal, yaitu kisah pendakian gua ke puncak gunung Cikuray.

Cikuray adalah gunung yang terletak di garut, dan dia adalah sahabat dari gunung Papandayan dan juga gunung Guntur.

Sebelumnya gua sudah naek ke Papandayan, tapi ke Cikuray gua belom pernah samsek.



Kata temen gue yang udah pernah, puncak Cikuray itu kaya tempat nyantainya bidadari sama bidadara. Agak lebay sih emang kata temen gua itu..

Gua berangkat ke gunung cikuray bertiga, yakni gua (unay), majun (Mahasiswa olahraga), dino (temennya majun)...

Oh iyaaaa kita ke Cikuray juga membawa misi penting freen, yaitu mulungin sampah pas turun sebanyak mungkin. karena di Cikurai ini pendakinya bisa dibilang super membludak kalo hari libur.

untung gua hari biasa dan turunnya baru hari libur, jadi pas rame yang naek gua udah turun.

jujur gua lupa naek ke cikuray ini tanggal berapa, padahal baru kemaren. ntar kalo gua udah inget gua update dah yak.

Oke perjalanan dimulai dari suatu malam yang dingin di Ciputat...

seperti biasanya packing ulang di rumah gua. setelah siap semua, pamit ke ortu dan langsung jalan kaki yang lumayan bikin pantat seksi menuju depan komplek rumah gua.

Dari depan komplek naek angkot ke pasar ciputat seharga 4000, abis itu naek lagi ke pul bus di gaplek seharga 4000 lagi.

 Pul bus gaplek ini sebenarnya terusan dari terminal lebak bulus, tapi entah kenapa deh, gak ngerti gua.

Sampe di pul kita langsung ngetegin satu bus yang paling macho, yang memang sudah mau berangkat.

kita memilih bus primajasa ke garut dengan tarif 42rb...

kalo gak salah akhirnya bus berangkat pukul 9.00 malam...

oh iyaa, sebelumnya kita udah kontek-kontekan gitu sama tukang ojeg yang emang suka nganterin pendaki ke basecamp cikuray,

Kebetulan tukang ojek ini emang udah langganannnya temen gua, dan orangnya emang nyantai kayanya.

Namanya Kang Muslih *gua gak tau pake huruf H apa enggak*,. Orang ini lah yang nantinya menjadi bagian dari sejarah karena telah mengantar gua ke basecamp cikuray..

Untuk mencegah ke kagak jelasan di sepanjang jalan, gua udah nyiapin antimo biar bisa tidur, soalnya fren, waktu tidur kita sebelom nanjak ya cuman di bus ini doang.

Gua kan emang susah tidur ya orangnya... udah aja gua langsung minum antimo 2 butir.

abis itu ngobrol-ngobrol dah sampe obrolan jadi kaga jelas dan ketiduran..

nyantai di smoking room primajasa
minum antimo biar tidur di perjalanan ke terminal guntur

Sampai kita di terminal Guntur kira-kira jam 2.00an lah.. tidak seperti hari libur, kalo hari biasa di terminal ini sepi banget (jam 2 pagi juga sih). biasanya kalo hari libur itu sampe jam 2an aja terminal guntur udah rame sama pendaki yang mau ke cikuray atau papandayan.

Di terminal guntur kita woles dulu di salah satu warung nasi yang masih buka disana. ngisi perut dulu abis itu numpang tidur-tiduran lucu dah. sekitar jam 4an, gua sama dino belanja logistik di pasar yang ada di deket terminal. setelah susah payah belanja di pasar yang pada baru buka itu, akhirnya kita bersiap-siap buat berangkat ke basecamp cikuray. dari dpn terminal kita bisa langsung naek angkot putih bergaris biru ke sebuah pertigaan desa dayeuh manggung. tarif angkot ini adalah 5000 rupiah (harusnya!) tapi karena masih gelap jadi 10.000 rupiah (lagi males nego). di pertigaan ini tukang-tukang ojeg udah pada stenby buat nganter pendaki ke basecamp cikuray yang berada di atas desa yang merupakan tempat stasiun pemancar tv. Akan tapi karena kita udah punya ojeg yang lebih keren jadi kita abaikan yang laennya. di pertigaan akhirnya gua ketemu sama mas musli dan kedua temannya yang cool. dia langsung bawain tas cariel kita trus di taro di bagian depan motor. brangkut dah kita. perjalan ke pos stasiun pemancar bukanlah perjalan yang gampang terus woles gitu. tapi jalannya disko banget coy. ntar di tengah jalan kita di kenain uang destribusi buat masuk ke pemancar dengan harga 4000 kalo gasalah. walaupun jalannan menuju ke pemancar lumayan jauh dan bikin pantat tepos, tapi pemandangannya gaknyantai kerennya..

akhirnya sampe kita di pos basecamp pemancar. di sana ada pos relawan gitu, dan disitu kita musti bayar uang seiklasnya sekalian registrasi dulu.. yang paling gua terngangah adalah ketika gua sampe di basecamp pemancar ini ga taunya gua udah di atas awan. hahahaha... dan di atas gua cuman tersisa mata hari, jadi ya bener-bener di atas awan..kan lebay namanya itu..

baru di basecamp pemancar udah di atas awan
Foto dari basecamp stasiun Pemancar (udah diatas awan aja gua!)


















Setelah ngaso ngasoh di basecamp dan setelah kita bayar mas muslih dengan uang 60rb kitapun langsung ke pos relawan buat regist.

oia si mas miskun, eh mas muslih ini sebelum pergi bilang kalo mau jemput lagi pas kita turun.

Dari pos relawan kita berdoa dan langsung berangskaattt. perjalan ke cikuray ini menurut gua cukup berat, karena dari bawah aja kita udah langsung nanjak lumayan curam gitu, dan anjritnya sepanjang perjalanan ke atas itu hampir tidak ada bonus sama sekali men. di awal- awal perjalan gua aja udah ngosh banget, jantung gua kaya double pedal gitu. di tambah lagi dengan gesangnya hari yang tak berawan sama sekali. jadi mata hari langsung nyenter ke badan fren.

karena gua gak di kejar waktu. dan niatnya emang pengen naek woles jadi kita banyak istirahatnya (alesan mode on).

kita juga niatnya di cikuray ini 2 malem biar puasnya poll

Kata orang setempat normalnya sampe puncak itu sekita 8 jam perjalanan, karena kita woles jadi 9-10jaman sampenya. hahahaha. bodo amat lah yang penting nyampe, ya ga?

di depan warung yang gak jauh dari basecamp
ini belom jauh dari basecamp


jalur gak ada bonus jadi sering istirahat
Istirahat di jalur
perjalan panjang ini juga agak begitu-begitu saja alias ngebosenin. soalnya setelah masuk hutan yaa hutan teruss sampe atass. sampe akhirnya kita nemuin dataran landai yang lumayan luas dan berjarak sekita 10 menit dari puncak. nah di tempat itulah kami mau ngecamp.

tempat kita ngecamp itu alhamdulilah masih sepi parah. malah cuman kita doang disana.

tapi pas kita turun,,,, segambreng yang dateng.

oia di gunung ini ada 8 pos dan setiap posnya emang gak terlalu gede, yang paling terakhir adalah yang paling gede kayanya, yang paling deket sama puncak. sebenernya di puncak juga ada lumayan banyak spot buat nenda, tapi karena pasti dingin banget jadi gua nendanya gak di puncak dah. angin mulu freen di puncaknya...

ngecamp gak jauh dari puncak
Spot kita ngecamp nih.
























setelah menempuh perjalan yang bikin betis meletot akhirnya kita sampai juga di tempat di atas ini. kita gak langsung diriin tenda disitu. soalnya niatnya mau ngecampnya di tempat yang tinggal 5 menit ke puncak. tapi karena takut udah di pake tempatnya akhirnya gua lari ngecek keatas, tas gua tinggal. dan ternyata masih kosong sih. tapi angin banget booyy, semeriwing parah. Jadi gua mutusin ngecampnya di tempat sebelumnya aja, lagian emang gak jauh juga kok dari puncak.

mulai dah kita ngediriin camp dan masak... waktu kita sampe hari udah mulai sore, jadi udah mulai terasa dingin asoy.

kira-kira jam 5an gua sama yang lain naek ke puncak, barang-barang kita tinggal di tenda. kita emang udah niat banget pengen ngeliat sunset di sini. sampe di puncak gua langsung stone freeen. stone sama keindaahan alamnya yang gua bisa liat dari atas cikuray. paraah kece bingiiitss.

di depan gua tuh kaya lautan awan putih yang berombak-ombak. terus di ujung ujung lautan awan tuh ada gunung-gunung yang nonjol jugaa... sumpah kaya di negri dongen freeenn kereennn.

di puncak cikuray ini ada satu bangunan kecil yang kita bisa naeikin atasnya (walaupun dengan susah payah). Gua naek kesitu dan pemandangan yang gua liat semakin pecah meeennnn. matahari bener-bener didepan mata, hanya tinggal menunggu dia menjatuhkan badannya dan menghilang (apassihh)... yang lebih keren lagi adalah disana gua ngeliat didepan gua ada matahari dan di belakang gua ada bulan. yoiii gak sih.. jadi bulan sama mataharinya kaya tukeran tempat gitu freeen.. ahhh keren dah pokoknya. kelewatan kerennya..

kepecahan surise di puncak gunung cikuray
Dipuncak ketika Sunrise





















kayak di negri dongeng yak

























di atas awan








dipuncak cikuray menjelang sunrise
gandenga sama matahari di puncak cikuray
bertiga di puncak cikuray menjelang malam
Dan ini adalah satu-satunya kita foto bertiga di Cikuray. foto ini di ambil pas lagi sunrise
siap siap mau kamehamehatempat ini emang fotogenik abis







1 comment:

Yuk yuk yuk ma preenn di komen.....