August 11, 2014

Cerita Pendakian Gunung Papandayan


   pohon tidak berdaun di hutan mati membuat terik langsung masuk ke otak

Selain Gunung Gede, Gunung mainstream lainnya menurut gua adalah gunung Papandayan,

Tapi lagi-lagi Bodo amat.. Karena menurut gua Papandayan itu gunung yg bisa ngasih liat bermacam suasana  yang berbeda.

Jarak tempuhnya sih cemen emang.

Tapi Papandayan punya sebuah hutan yang tidak semua gunung punya men, yaitu The Death Forest *Anjaay*.



Gunung Papandayan adalah gunung api strato yang terletak di Kabupaten Garut, Jawa Barat tepatnya di Kecamatan Cisurupan. Gunung dengan ketinggian 2665 meter di atas permukaan laut itu terletak sekitar 70 km sebelah tenggara Kota Bandung.

Sebenernya gua pertama-tama denger kalo tgl 9 itu ada acara penanaman pohon bersama di papandayan. Nah gua tadinya mau ikut, 


karena gua sudah terlanjur gak bisa ikut temen-temen gua yang berangkat ke semeru tgl 4 nya *fuk!*. 


tapi setelah mendekati tanggal sembilan gua malah diajak ke pulau semak daun...

berhubung ketidak jelasan rencana yang satu ini. akhirnya gua kepikiran lagi buat ke Papandayan aja. 

setelah ngajakin anak-anak kampus akhirnya gua hanya bertiga yang berangkat.

dan ternyata ada satu temen gua yang mau kepapandayan yang berangkat di hari dan jam yang sama. dia berangkat baren sama temen2nya 8 orang, 

akhirnya setelah kenalan kenalan dan kenalan gabung lah gua sama mereka.

8 Agustus 2014
Meeting point kita adalah di terminal Kampung Rambutan tepatnya di depan indomart terminal antar kota.
Gua berangkat dari Ciputat tercinta dengan menggunakan bus T510 yang langsung ke kp Rambutan. berangkat dari rumah jam 7, karena nih bus kaya tai ngetemnya, gua sampenya jam 8. Padahal mah mustinya cepet soalnya langsung masuk tol. sampai lah gua di kp rambutan yang ternyata sudah terduduk lucu dua orang di bawah in.

Berangkat dari kampung rambutan menuju guntur
Satria, Rison, Mas Agus etemu di terminal)
Nah setelah menunggu temen gua si Ressa dan rombongannya sekitar stengah jam kemudian datang juga mereka. Sebelum nyari bus pada makan dulu tuh, abis makan baru kita langsung masuk ke dalem buat nyari bus yang brangkut.

malam itu di kp rambutan rame parah men sama pendaki Gunungs. 

kita dapet bus Primajasa jakarta - garut ( terminal Guntur ). barang di masukin ke bagasi semua. dan akhirnya kitapun duduk tenang di dalam bus yang ACnya udah kaya di gunung everest. buset dingin bgt cuy ACnya, yah lumayan dah buat aklimatisasi ( hahaha).

Bus positif berangkat kalo gasalah itu sekitar jam 11san. gak lama bus jalan tiba-tiba datanglah sang kenek bus yang budiman meminta ongkos yang seharga 42.000 rupiah. karena jalan malam,

jadi kita bener-bener punya kesempatan tidur adalah di bus, gua akhirnya bersama dengan dua kawan gua yang duduk bertigaan meminum obat-obatan terpuji, bernama Antimo. soalnya kata temen gua si satria kalo minum Antimo ntar enak tidurnya. akhirnya gua minum langsung 2. dan hasilnya kaga tidur juga. hahahaha. tidur sih cuman yaa paling cuman sejaman.

Ketika gua udah dipuncak kedinginan AC yang anjrit banget, tiba-tiba bus berbelok tajam dan langsung berhenti mendadak *cciiiittttt*.

ternyata kita sudah sampai di terminal guntur tepat pukul 03.00. Di sana sudah stand by tuh akang-akang  angkot yang siap mengantar pendaki ke Cisurupan dengan harga 15.000 per orang, maksimal 15 orang.

ngantuk-ngantuk di terminal guntur, garut
Rison, satria, Ressa Di terminal Guntur
AC di bus ngebuat kita jadi laper men. akhirnya gua dan kawan2 makan bakso dulu di terminal guntur. 

Basonya sih kaga ada enak-enaknya, tapi mayan dah buat ganjel perut. 

abis makan gua menghampiri salah satu supir angkot dan mulai menawar. dan ternyata emang gak bisa turun lagi, hari itu semua yang naek angkot itu satu orang 15.000. akhirnya kita naek dan langsung brangkat menuju Cisurupan.

Si supir angkot ini mentang-mentang jam stengah 4 pagi nyupirnya gahar banget. mana ngeremnya jarang lagi. Untungnya kita sampai dengan selamta sentosa di cisurupan jam 4 pagi. Nah dari cisurupan kalo mau ke camp david ( bescamp awal gunung Papandayan ) musti nyewa mobil bak ato enggak naek ojek. kalo naek ojek itu biasanya 30-35rb. kalo naekmobil bak itu 20rb tapi minimal 10 orang. untung kita 11 orang. jadi gak pake mikir langsung cusss ke camp david.

posisi duduk sedikit berdesakan di bak mobil, eh banyak deng gak sedikit, dan ditambah jalannya yang diskoo abeessss. gila men jalannya kaga ada bagus-bagusnya, bolong dimana-mana. dan supirnya juga bener-bener super. level supir mobil baknya expert lah kalo menurut gua. kayanya dia tuh udah tau setiap bolongan di jalan itu letaknya di mana aja, trus berapa diameter bolongannya itu.

Mobil bak langganan gunung Papandayan
Foto mobil bak ini diambil pas pulang. ( ban bocor )
kalo gak salah jam 5 pagi kita sampe di camp david dengan selamat. di camp david sudah ramai pendaki lain yang sedang bersiap-siap. gua sama temen temen woles-wolesan dulu di salah satu warung disana.

Pas matahari terbit dan hari mulai terangan dikit. baru brangkut. Ehh berdoa dulu deng baru brangkuut..

awal pendakian aja kita langsung di kasih liat kawah yang namanya gua gatau, tapi keren boy, gua kaya berasa ada di tempat persembunyiannya naga. Saking keren kawahnya bau blerangnya aja bisa kecium wangi, hahahaa. treknya adalah batubatu yang kayanya emang sisa-sisa letusan Papandaya pas taun 2002 (sotoy).
pokoknya trek awal pemandangannya tuh fotogenik banget men. makanya gua foto mulu, dan ternyata emang semua yang foto disitu hasilnya pasti jadi ganteng.

Jadi kawah di Papandayan ini  asepnya masih intens keluar gitu men, jadi kalo foto di sana emang kesannya tuh kaya petualang ekstrim yang parah banget gitu men. Padahal mah biasa aja.

yang paling keren adalah kadang suka ada motor tril yang lewat situ. gokil gak sih menn.  dapet gua simpulin kalo para pengendara-pengendara kendaraan di garut tuh emang expert-expert skilnya drivingnya

kawah gunung Papandayan


Setelah melewati kawah yang keren abis itu, gua istirahat bentaran sekalian nunggui temen-temen di belakang. Disini udah mulai berubah lagi pemandangannya men, karena sudah mulai terlihat pohon dan pemandangan mulai menghijau yooiii.



Pemandangan dibalik kawah papandayan
Pos 2 gunung papandayan
sampai lah gua di pos dua
setelah berjalan gak begitu lama sampailah gua di pos 2.

pos dua ini santai banget men. tempatnya emang settingan istirahat banget. Ada tempat duduk lucunya gitu. dan yang paling keren adalah lu gak usah ribet nyari sumber aer disini, soalnya disini ada warung men. jadi lu bisa beli minum, cemilan lucu, 

tapi jangan beli rokok! kenapa? harganya anjrit banget men, diatas 35rb semua. ya gua bisa maklum sih, soalnya ini tuh udah masuk taman nasional ( tapi gak 35 juga keleess ) 

 BTW disini gua istirahat, duduk-duduk di kursi lucu bertiga sama dua kawan gua. tiba-tiba si ressa sama pacarnya dateng. dan yang lainnya masih tertinggal di belakang. karena fiirasat gua pondok salada (tempat kita mau ngecamp  ) tinggal sedikit lagi, gua pun bergegas lagi dan percaya sama firasat sotoy gua itu. dan ternyata emang gak begitu jauh fren dari pos dua. gak lama kita nanjak, tiba-tiba kita di sambut sama bunga Abadi edelweis yeah sampailah kita di Pondok Seladah.
 

plang Pondok Seladah, gunung Papandayan


Tenda kita di pondok seladah Papandayan
Rumah kita
Di pondok salada ini santai banget dah pokoknya. sumber aer juga deket, malahan yang lebih keren lagi ada MCKnya men.

kerjaan kita disini yaaa liat pemandangan, ngobrol, ketawa-ketawa, makan, ngopi, ngobrol lagi, liat pemandangan lagi, sampeee malem.

dan ternyata bener fren, malemnya tuh dingin banget kacooo. malahan kata orang sana papandayan itu ternyata suhunya bisa sampai 0 drajaat woww (masa sih??). parahnya gua kaga bawa sleeping bag. jadi terpaksa sleeping bag kita jembrengin biar muat bertiga. 

pas malem gua keluar tenda tuh langsung ada bulan gede banget didepan mata gua (gak didepan banget juga sih). trus bulannya kaya di cincinin pelangi gitu. woaaah keren parah dah pokoknya. gondrong dekil ( gokil ).

Edelweisnya lagi gak mekar sih, tapi tetep aja keren. karena menurut gua emang gak ada gunung yang gak keren. 

Gua rencananya mau ke puncak besoknnya, sekaligus ke tegal alun dan hutan mati ( The death forest ).

gua penasaran banget sama yang namanya hutan mati. soalnya katanya pemandangan disana tuh anajay banget fren.

setelah kenyang ngobrol akhirnya gua memutuskan untuk tidur karena udah kedinginan parah (biji mengkerut).

Si satria yang paling cemen, sampe-sampe sepanjang malem ngeluh mulu  sampe gua jadi kaga bisa tidur. katanya dia emang gak kuat dingin banget orangnya, dan ini juga adalah pendakian perdananya dia.

Pagipun datang, yang niatnya berangkat jam 5.00 pagi, ternyata kita bangunnya jam 6.00 (standart).

Sarapan indomie dulu langsung cuss. dari pondok seladah ke tegal alun jalannya nanjak terus,

yaa lumayan daah.

dan ternyata ada banyak puncaknya. ada yang bilang pertigaan sebelum tegal alun itu puncaknya, tapi ada yang bilang ada lagi tapi emang susah dicari jalannya. tau ahh bingung guaa.

udah dah yg penting gua pengen ke tegal alun dulu. kita kesana cuman bawa air doang buat minum di jalan dan barang yang laennya di tinggal di tenda ( tenang aja gak ada maling digunung, kalo ada mah bapet banget).

Jalan ke tegal alun tracknya itu ngelewatin hutan, terus nanjakin batu-batu gede kaya gambar dibawah.

Tanjakan berbatu di gunung Papandayan
Trek berbatu di gunung Papandayan

Abis nanjakin batu-batu gede itu kita masuk hutan lagi. trus kita tiba di persimpangan yang ada penunjuk arah ke tegal alun.

Nah di sinilah yang kata orang adalah puncaknya, tapi gua gak sempet foto-foto disini. males, soalnya tempatnya biasa aja.

Gua jalan cuman berdua Rison. yang laennya di belakang. dari persimpangan ini kita ambil yang kekanan dan jalan jadi menurun sampe akhirnya ada edelweis yang rapet-rapet banget. gua langsung berfikir ini befirasat kali ini  sudah mau sampai.





























dan ternyata firasat gua bener lagi. ga jauh akhirnya gua sampae di tegal aluun. tegal alun itu lembah yang banyak edelweisnya gitu fren hampir mirip lah sama surya kencananya Gunung Gede.

disini gua foto-foto najis dah, sambil nunggu anak-anak yang laen. dan gak lama tau-tau mereka nongol.

lembah Tegal Alun, gunung Papandayan





Dari Tegal alun kita berangkat ke hutan mati. jalurnya turun. jadi kita sekalian balik camp pondok seladah tapi lewat jalur hutan mati.

Belum jauh gua jalan turun tiba-tiba pohon semakin sedikit, dan mulai muncul batang-batang pohon yang mati dan kopong, firasat gua brarti sedikit lagi sampai hutan mati. dan ternyata lagi-lagi firasat gua benaaarrr sampelah gua di hutan mati......




panas tapi sejuk dihati ketika di hutan mati, Papandayan

nyantai di ujung Hutan Mati Papandayan
Pohon-pohon tak berdaun
pohon tidak berdaun di hutan mati membuat terik langsung masuk ke otak




























Ternyata di hutan mati pemandangannya emang cool men. Gua sendiri belom pernah ngeliat hutan mati kaya gini. kayanya tuh terik mata hari aja kebayar sama pemandangan yang manteb kaya gini..

gua ngebayangin kalo disininya malem gimana yah. Anjrit serem sih fix...

lama menikmati kekerenan hutan mati akhirnya kita balik ke camp. karena gua emang niat cuman ngecamp sehari disini. Soalnya besoknya si rison ada urusan sama skripsinya yang kaga kelar-kelar.

dan ternyata bang bodong salah satu pendaki yang baru kenal juga mau ikut balik bareng hari itu jadi kita balik berempat deh.

sampe di pondok seladah lagi gua langsung ngasoh-ngasoh bentaran, terus pas udah adem dan mulai dingin lagi gua beres-beres dah. setelah semua barang udah masuk keril sama daypack gua langsung pamitan sama yang laen dan brangkat turun jam 3.00...

istirahat pas perjalanan turun gunung

papandayan sungguh fotogenik
belerang papandayan
Pakkaw, genk pencinta alamnya bang Bodong
Kita turun cepet banget, cuman sekitar satu stengah jam kita udah sampe camp david. yaelah orang emang deket sih.

Di camp david ini ternyata ada pemandian aer panas gitu men. harganya juga cuman 10rb. tapi karena rame jadinya kita kaga mandi dah..

Di camp david kita makan nasgor dulu di salah satu warung disana harganya 10rb. Sambil makan sambil ngeliat-liat orang yang mau turun pake mobil bak biar bisa bareng. dan ternyata setelah gua selesai makan ada orang yang mau turun berempat nah akhirnya gua gabung dah sama mereka turun naek mobil bak. 

Dari camp david ban depan  kanan mobil baknya tuh udah kempes cuman si sopir di yakinin sama yang laen, katanya "kuateen kuatteeen sikaatt waee". dengan harga sama yaitu 20rb mobil pun tancep gas. alhasil ditengah jalan turun ban mobil pun bocor ( kuateen? ). Parahnya dia kaga bawa serep. jadi nunggu mobil bak yang lewat trus minjem serep dah.

dadah Gunung Papandayan

Sampe di cisurupan langsung naek mobil angkot ber 8 sampe ke terminal guntur dengan harga sama yaitu 15rb.

sampe terminal guntur kalo gak salah itu sekitar pukul 8.30 dan tainya bus penuh semua. Ada lagi bus ke jakarta jam 10 itu juga lewat puncak. kalo yang lewat tol ada jam 12san katanya.

akhirnya kita ber 8 piknik di terminal sampe jaamm 12 !! hahaha jam 12 baru ada bus ke kampung rambutan (anjrittt). sama aja ngecamp sehari lagi ini mah, cuman ngecampnya di terminal.

yang katanya jam 12, ujung-ujungnya jam satu baru ada busnya. kaga pake mikir kita langsung naek tuh bus, byar 42rb, pulang deh.......

mayan seru sih trip naek gunung kali ini. serunya adalah jadi punya banyak temen baruuuu.... hahaha..... jadi bisa tuker-tukeran kabar kalo ada yang mau naek gunungsss!!

No comments:

Post a Comment

Yuk yuk yuk ma preenn di komen.....