June 30, 2014

Cerita Pendakian Gunung Puntang


satu-satunya foto berempat di puncak mega

Gunung Puntang adalah Gunung yang terletak pada komplek pegunungan Malabar Jawa barat, tepatnya di desa Cimaung Bandung.

Setelah cari tahu tentang gunung ini akhirnya kami memutuskan untuk mendaki gunung puntang ini.

Ternyata di daerah bandung masih banyak gunung-gunung lainnya yang gak mainstream.

Jadi kalo ada yang mau ke gunung yang masih sepi bgt trus mau galau-galauan gitu, yaa ke sinii pas banget freen.

Gunungnya sih tingginya cemen fren, yaelaah cuman 2223 Mdpl.

Tapi ternyata treknyaaaa........


13 Juni 2014
Seperti biasa kita ngumpul di basecamp (rumah nya inda) dulu buat repacking ulang barang bawaan kita, sekalian belanja di giant deket sana. tim pendakian kali ini berjumlah 4 orang, yaitu Bejo, Inda, Mazini, Dan yang paling keren Farie.

Setelah kengaretan yang super lama, yaitu kita rencana awal ingin berangkat abis solat jumat.  tapi akhirnya karena banyak halangan jadi berangkatnya jam 16.39. Bus berangkat bertepatan dengan turunnya hujan. untungnya bus gak rame, jadi kita semua dapat tempat duduk, terus bisa nyantai, ada smoking roomnya lagi. harga tiket bus Kp.Rambutan-Tasik ini adalah 35rb, tapi karena kita gak sampe tasik jadi bayar 30rb aja ( nego dulu ) .

pukul 21.22 Bus kita suruh stop! karena memang sudah sampai di jembatan Moh.Toha dan kami juga sudah muak berada di bus.

sebenarnya turun di Jembatan Moh.Toha itu termasuk ilegal, karena bahaya juga turun di tol kan. Cuman gimans lagi, adanya yg bus kesini dan emang paling murah. maapin kita dah yak..

dari Moh. Toha kami berjalan turunini jembatan, ngikutin orang lain yang juga turun di Moh. Toha.

Bangkenya karena gua orang sunda, jadi gua di suruh sama yang laen buat jadi alat sosial di sana, padahal bahasa sunda gua blepetan.

Akhirnya gua nanya sama orang yang lagi duduk di tenda pecel lele sambil senyum-senyum sendiri, dan ternyata katanya mobil angkot atau elf yang ke Desa Cimaung udah gak ada. Dia nyaranin naek angkot ke banjaran dulu aja, kali aja dari banjaran masih ada.

akhirnya naek angkot merah ke Banjaran. gua duduk di depan sekalian ngobrol sama si supir keduanya (supir penggantinya), ternyata memang udah gak ada mobil yang ke gunung puntang kalo jam segini. Cuman ada dua pilihan yaitu naek ojeg atau nyarter mobil.

Si pak supir itu juga menawarkan carter mobil angkot merahnya, dari 130.000 akhirnya gua tawar  se tawar tawarnya dan mentok di 100.000.

yasudah lah dari pada naek ojeg 40rb seorang, ogaah dah.

akhirnya setelah sampai di banjaran semua penumpang di usir, kecuali 4 orang keren yang mau nyarter ke desa Cimaung. sebelum berangkat kita belanja dulu dikit, soalnya kebetulan berhentinya tuh di pasar subuh gitu fren.

kita belanja keperluan untuk bikin sayur sop, soalnya lupa dan baru inget pas di Banjaran itu. untung aja inget, kalo engga, udah gak ada pasar lagi di atas. lantas kita pun cuusss ke BaseCamp PGPI (Persaudaraan Gunung Puntang Indonesia). 

mejeng di depan basecamp Persaudaraan gunung puntang Indonesia
Di depan Basecamp PGPI. ( foto diambil pas pulang )
Pukul 23.44 akhirnya kita sampai di Bascamp PGPI, kita langsung disambut dengan dua orang baik hati yang memang sedang jaga di sana.

Basecampnya juga keren abis fren, nyantai abis tempatnya. tingkat tapi kita gak ke atas-atas sih.\

akhirnya kita mutusin buat nginep di PGPI dulu dan besok paginya baru naek. kita di gelarin karpet biru gitu di belakang Basecamp, Buset tempat kita tidur tuh kebuka gitu fren, jadi langsung ketemu sama angin malam di kaki gunung.

Saking dinginnya  gua aja sampe pindah tidurnya kesoffa di dalem.

makan malem, ngeroks sebat, akhirnya kita tidur.

Pukul 06.27 kita bangun dan langsung di kejutkan dengan sesosok anjing putih bertotol hitam yang ternyata bernama Mona, cuman gua salah manggil mulu jadi Moli.

Anjing ini adalah anjing liar yang di urus sama warga sekitar aja, dan juga sama orang PGPI.

karena doi sering ngikut orang yang naek ke gunung Puntang, lama-lama dia jadi hafal dan kerennya dia jadi kaya penunjuk arah gitu men! gondrong dekilss!

baru kali ini gua naek gunung ditemenin anjing. Jadi anjingnya di depan gitu trus kalo kita berenti cape dia nungguin. care banget deh si mona sama kita. haha. emang anjing tuh anjing.

setelah bangun, majunpun mandi terus sarapan roti bikinan bejo si koki, dan akhirnya kamipun berangkat naek pukul 07.39.

emang sih gua sama yang laen gak pernah merasa meremehkan gunung yang tingginya hanya 2223 Mdpl ini, tapi kita gak tahu kalau treknya se Gak nyantai ini.

sumpah jalurnya bener-bener nanjak syalala. mana sempit banget lagi, plus licinnya kaya tai.

malah kayanya ini gunung yang jalurnya paling Gak nyantai yang pernah gua naekin.

Nanjaknya tuh gak cuman nanjak biasa, tapi yang kadang-kadang sampe ngangkang banget trus musti pake tangan lagi.

Selain itu juga banyak ranjau pohon berdurinya lagi,

Serangga suka tiba-tiba kemuka gitu ga bilang-bilang. Di sini serangganya banyak banget fren, terus gede-gede.  Jadi kalo ada yang fobia serangga, mendingan dipikir dua kali buat kesini.

Awal pendakian kita melewati tempat orang-orang ngumpulin kayu pohon, disini jalurnya masih terbuka sampai akhirnya masuk ke hutan yang basah dan baru keluar hutan lagi pas sudah mau sampe tempat ngecamp.

jadi pemandangannya ya hutan mulu sehutan-hutannya. bosen-bosen dah lu...

istirahat di jalur yang sempit dan nanjak mulu
Istirahat di jalur
kaki mulai meronta-ronta, rasa sudah mulai bosen, soalnya yang kita lihat dari awal tuh cuman hutan hutan dan hutaaaaaan.

Tapi Mona si anjing setia selalu menyemangati kita seperti berkata " Cemungut kaka! sebentar lg keluar hutan kok"

Kita jadi semangat lagi berkat Mona si Anjing yang setia.

di shelter zuhur mersama si Mona anjing yang setia
Inda, Farie, Majun, Dan si Mona anjing yang setia di Shelter Juhur
Kita istirahat sejenak di pos pertama yaitu shelter Dzuhur. di sini urutan posnya kebalik, karena pos terakhinya aja pos 2 dan pos 1.

kita awalnya berniat buat ngecamp di pos 1 biar lebih deket buat ke puncaknya. Kita disini sih masih yakin bisa sampe pos 1, soalnya yaa pikir kita pasti gak terlalu jauh lah.

Tapi ternyata jauuuh men.

yang bikin kerasa jauh bgt itu jalurnya yang nanjak mulu, kaga ada landai-landainya.

Setelah shelter Dzuhur akhirnya kita menemukan jalan agak landai dan ternyata ini adalah pos batu kereta. kenapa batu kereta? karena ada batu yang berderetan kaya kereta (kreativ banget yah namanya).

disini jalan agak landai dan tidak lama berjalan dari pos ini tiba-tiba kita keluar dari hutan dan pemandangan langsung berubah jadi keren.


kanan-kiri jurang, tapi pemandangan keren

view ketika keluar hutan
cuaca semakin gak nyantai lagi. awan merapat dan kabut membutakan mata,

akhirnya sampailah kita di pos bangunan dua, pos kedua sebelum pos terakhir. dan akhirnya kita memutuskan untuk ngecamp di pos ini aja, soalnya cuaca yang mendung dan udah ada titik-titik air. sebelum hujan turun kita menggelar tenda dan masak.

Kita sampai pukul 13.27. Di hari sesiang itu cuaca sudah gelap men .udah kaya magrib.

Emang sih gunung ini terkenal dengan kabutnya yang kayak di film silenthill.

Di pos ini kita belum juga ketemu pendaki lain. Jadi baru kita pendaki satu-satunya di gunung Puntang
.
karena lapaarr yang udah gak ketahan, kitapun makan besar, teruus segera masuk tenda karena tiba-tiba hujan deras.

serius men,, disini tuh cuacanya serba tiba-tiba, gak pake transisi.

sampe, diriin tenda, langsung foto

Selagi hujan turun, baru datang lah pendaki lain yang kehujanan terus panik gitu, gua tawarin masuk ke tenda kita dulu mereka gak mau,

akhirnya mereka mendirikan tenda di depan tenda kita. gak banyak yang bisa kita lakuin di sini, karena suasana selalu gelap dan di guyur hujan. sebentar-sebentar hujan berhenti tapi hujan lagi beberapa detik kemudian. gitu-gitu mulu dah.

malam hari datang, hujanpun menipis walaupun tidak sama sekali berhenti.

kamipun keluar dan yg paling gokill super adalaah di sana ada kunang-kunang. ini adalah pertama kalinya gua ngeliat kunang-kunang secara langsung di depan mata, bahkan sampe megang-megang kunang-kunang.

sayang gak ada bintang di langit, karna terhalang kabut. tapi dari camp kami bisa melihat lampu-lampu kota bandung.

hari semakin malam, semua pun masuk kembali ke tenda untuk istirahat, gua masih di depan memandangi lampu kota bandung yang perlahan dihapus oleh awan yang menyatu kembali (tahik).

setelah melewati sesi curhat malam akhirnya kita tidur untuk bersiap-siap summit besok paginya.

pukul 4.30 kita bangun dari tidur yang katanya pada nyenyak, kalo gua kaga ada nyenyak-nyenyaknya, malah dikit doang tidurnya, parah.

kita langsung membereskan dan menyiapkan barang yang mau di bawa ke puncak dan yang mau ditinggal di tenda. kepuncak kita cuman membawa 2 tas kecil. setelah siap segala peralatannya,
kamipun naek kepuncak dengan di terangi oleh headlamp yang tololnya lupa gua ganti batrenya, jadi agak remang-remang.

Dari camp kami ke pos 1 ternyata gak terlalu jauh, tapi cukup ngencengin betis, karena jalurnya nanjak mulu.

setelah kita nyapa orang-orang yang baru bangun di pos 1 kamipun lanjut naek lewat jalur kiri, karena ada juga jalur ke kanan yang entah berujung kemana.

 akhirnya setelah mendaki tidak begitu lama sampai lah kita di Puncak Mega Gunung Puntang 2223 MDPL jreeng jeeng!
sampai di puncak mega gunung punt 2223 Mdpl
05.47 kami sampai di Puncak Mega
sunrise di puncak mega terhalang kabut
Matahari yang mengintip malu di balik awan 
matahari pagi yang mengintip dibalik kabut
Bersama matahari pagi
satu-satunya foto berempat di puncak mega
Sunrise yang kita harapkan ternyata tidak seRise yang kami kira. karena terlalu banyak awan dan kabut.Tapi yang penting kita sempet ngeliat matahari sama bulan dalam waktu yang sama, gookss gak tuuh.

Setelah puas menikmati indahnya puncak mega gunung puntang, kita masak-masak dan nyarap di puncak, abis itu baru turun.

makan dulu sebelum turun gunung puntang

Pukul 7.30 kita balik ke tenda, di tenda kita tidur-tiduran lucu dulu sebelum beres-beres dan turun kembali ke kehidupan nyata.

pukul 10.26 kita turun menuju PGPI kembali. perjalanan turun bahaya bgt freen. asli turunnya licinnya kaya tai.

karna habis ujan jadi licinnya parah banget, jadi harus konsentrasi ekstra hati hati, dan siap bertanah-tanahan ria.

Gua aja kaga tau dah kepleset berapa kali.

Dari yang awalnya sok-sokan gak mau kena tanah, sampe akhirnya bodo amat..

setelah berjalan cukup lama dan sedikit istirahatnya, akhirnya kita sampai kembali di PGPI pada pukul 13.17.

sampai di PGPI kami langsung memanjakan otot-otot tubuh yang rasanya udah mau meledak.

tulang lunang, letih kelam dan kusam tubuh kita


makan di warung nasi deket basecamp PGPI
Makan di warung sebelah PGPI
Setelah makan di PGPI kita bersiap pulang dengan nyarter angkot lagi ke banjaran. trus dari banjaran ke moh. toha. Nunggu bus deh di pinggir tol.

Tapi karena gak ada bus yang kosong dan kayanya juga kenek-kenek yang sombong itu pada gak mau ngangkut kita, akhirnya kita mutusin ke terminal leuipanjang dan naek bus primajasa menuju  lebak bulus. dari lebak bulus naek taxi deh ke rumahnya inda. kelaarr dahhh!

Tapi yang pasti trip naek gunung gua kali ini menambah pengalaman gua bgt. Soalnya dari jalur sampe cuacanya dan semuanya deh kerasa baru banget kalo menurut gua.

oh iya gua juga lupa ngasih tau kalo di gunung puntang ini gak ada mata air. jadi lo harus bawa lumayan banyak dari PGPI. mampus gak tuh! gua aja encok kagak ilang-ilang.

walaupun sulit, tapi sampe di atas lo gak bakalan merasa rugi, karena emang keren banget sih gunungnya, suasananya tuh agak-agak sakral mistis gitu.  beda deh rasanya sama lo naek gunung gede, kalo di sini lo tuh lebih di tuntut supaya lebih melankolis gitu. assekkk. apa dah?!
yaudsss lah sampai ketemu lagi catatan pendakian berikutnyaa! Salam Rimba! 

11 comments:

  1. Replies
    1. Paraah dasyaat Beud bang tracknyaa... Tapi keren sih. hehe

      cobain bang.... :)

      Delete
  2. Ngakak setiap baca tulisan ente,
    keep posting bang, ane selalu tunggu cerita ngehek ente!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siap abang yang ganteng dan baik hati.... Tararengkiuuhh! :)

      Delete
  3. jiahahahaa...jadi penasaran sama yang nulis blog ini

    ReplyDelete
  4. sadiiizzz bgt ye tracknya bang.. kpn mao kenso lagi ? ane ada rencana november ini bang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahh sepertinya saya belom siap ke puntang lagii... hahaha

      Delete
  5. bang kalo dipuncaknya luas ga ? kalo ngecamp di puncak recomended ga ? hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga recomended bang kalo ngecamp di puncak.. puncaknya tuh manjang tapi gak lebar + kebuka banget bang, ntar lagi tidur tenda terbang...

      muup yaa banglate reply

      Delete
  6. woahh, cukup mainstream euyy. Insya allah minggu besok selama 5 hari bakal jadi orang puntang. huakakakakkk.

    ReplyDelete

Yuk yuk yuk ma preenn di komen.....