August 28, 2013

Cerita pendakian Gunungs MERBABU

Merbabu,,,,,, 

Sumpah pengen dah banget gua ksanaa..

Yaa udah aja gua ksana.... 
15 Agustus 2013
Kami sepakat berangkat pada tanggal 15 Agustus dengan menggunakan jasa kereta api tawang jaya yang kami beli tiketnya di Indomart terdekat dengan harga 160rb (pulang pergi). 

pukul 17.00 kami berlima kumpul dulu di beskem-beskeman, yaitu di rumahnya Inda di daerah Rempoa, sebelah sevel.

Repacking kembali tas cerier yang gedenya se anjing-anjing...

Jam 19.00 kami berangkat menuju stasiun senen dengan menggunakan jasa supirnya inda yang kami bayar uang lemburnya dengan harga 10rb per orang. 

Jam stengah sembilanan sampai di stasiun senen, langsung kami menuju loket untuk menukar struk indomart untuk di sulap menjadi tiket kereta api ekonomi tawang jaya. 

setelah makan di kang nasi goreng yang terletak di samping tumpukan sampah, akhirnya pada pukul 21.30 kami ngantri PANJAAANG masuk ke dalam untuk menunggu kereta.

Sempat ada masalah bodoh ketika melewati satpam pengecek ktp, yaitu teman gua si Inda lupa bawa KTP *sedeengg* dan akhrinya kembarannya fotoin ktpnya terus dikirimin ke HP gua deh (untuk bisa masuk ).

Gua kaga tau dah, tmn gua ini jalan pikirannya kemanaa.... hahaha.. piss loh nda!

Kereta datang tepat pada waktunya, kami merasa lebih tenang karena sudah tidak ada lagi tiket berdiri. semuanya dapat nomor tempat duduk. Walaupun banyak orang yang otaknya sebelah doang,. Masaa tiduran di tengah jalan di antara kursi-kursi kereta.. kan bedoon namanya.

Karena kita gak kebagian tempat naro barang akhirnya barang kita taro di gandengan gerbong. untung nya kita dapet di gerbong 1 . 

Jadi kita harus ganti-gantian jagain tas di gandengan.

Ternyata emang enakan di gandengan, karena didalem dingin lebaaay meenn, jangan salah biar ekonomi tapi tetep ac. 

duduk di pintu kereta tawang jaya
baru turun kereta di stasiun semarang
Kereta kami berangkat pukul 22.10 dan sampai di stasion poncol Semarang Kira kira jam 6 pagi. 

Di kereta kami juga ketemu dengan beberapa pendaki, ada yang mau naek gunung slamet juga.

Trus ada yang mau ke merbabu juga ternyata dengan jalur yang sama. akhrinya banyak teman lah kami di kereta, senangnyah. 

sesampainya di stasiun poncol kita langsung mencari tempat makan untuk mengisi perut .

Tepat di sebelah stasiun poncol ada tempat makan...

Men,, gua makan soto pake nasi cuma dengan harga 5000 rupah broooo. Ilove you Semarang! 

Setelah itu kami langsung mencari transportasi menuju satatiga. setelah nanya-nanya sama orang ternyata ada minibus langsung ke salatiga lewat depan stasion.

Kami naek mini bus tersebut yang kagak bisa kami tawar dengan harga 70rb berlima sampe pertigaan pasar sapi Salatiga. 

Dari pertigaan pasar sapi, kita nyarter mobil angkot langsung sampe bescamp kopeng thekelan dengan harga 60rb berlima..


nyarter mobil ke basecamp thekelan
bergaya di mobil carteran menuju basecamp tekelan

Dan akhirnya setelah melewati jalan yang berkelak kelok bikin pala puyeng, sampai juga kita di bescamp Thekelan pada pukul 10.00. 

Sampai disini kita dimasakin makanan sama ibu-ibunya disana *Murah pokoknya*, lalu kami beristirahat sejenak. 

Rencananya kita akan naek jam 12.00. 

tapi karena gua baru ingat waktu itu adalah hari jumat, maka kita naek selesai solat jumat kira-kira jam 13.00. 

biar afdol naek gunungnya fren,

di bescemp kita bertemu lagi dengan pendaki yang ketemu di kereta *jangan-jangan nih pendaki ngikutin kita lagi*.

Oh iya kami berencana ingin ngecamp hari pertama di pos helliped sebuah lembah yang cukup luas dengan ketinggian 2968Mdpl. 

Kenapa namanya hellipad yah? Suka ada hellicopter mendarat kali... au ahh

foto sebelum berangkat di basecamp jalur thekelan

Basecamp Thekelan
nyantai skalian ngambil air di pos 1
Pos
Setelah berfoto-foto ria di depan bescamp. 

akhirnya kita berangkat mendaki pada pukul 13.00.  

Perjalanan dari Pos Tekelan yang berada ditengah perkampungan penduduk, dimulai dengan melewati kebun penduduk dan hutan pinus. jalur terus menanjak dan jarang ada bonus sampai pos 1.

Nah jalur tekhelan ini adalah satu-satunya jalur yang menampilkan ke 7 pesona puncak gunung merbabu.

Jadi jalur yang paling Haceup yang jalur thekelan men. Tapi paling jauh sih emang..

Sekitar satu jam berjalan akhrinya kita sampai juga di pos satu atau pos pending. di pos pending ini terdapat sumber air yang dapat kita ambil dan langsung bisa diminum.

10 menit  istirahat, kita lanjutkan kembali perjalanan kami menuju tempat rencana kami ngecamp, yaitu pos hellipad. 

di perjalanan temen gua siturangan lah yang paling cemen dan yang paling kuat adalah si mazini ( mahasiswa jurusan olahraga UNJ ). jelas lah yaa. 

Setelah kurang lebih berjalam selama 1 jam lagi. sampai  juga kita di pos 2, yaitu pos Pareng putih. 

di pos 2 sudah mulai letih kelam dan kusam
Disebelah ini adalah penampakan saya dan mazini sedang beristirahat di pos 2. 

Betis mulai nyut-nyutan, napas ngos-ngosan ( saran : Ngerokok yang banyak ), 

kalo gua yang paling pegel adalah pantat sebelah kanan. Sumpah... kaga tau kenapa.

5 menit istirahat akhirnya kami jalan lagi. Padahal pantat masih pegel-pegel disko.Soalnya kami mengejar waktu untuk sampai ke pos helliped. jangan sampai keburu gelap. 

Dari pos 2 ke pos tiga jalur mulai nanjak.  ane berjalan di paling depan sambil makan  coki-coki. Gua gak tau dah hidup gua tanpa coki-coki kala itu.....

sumpah napas ngosh banget broo.... 

Dari pos 2 ke pos tiga kami jalan kira-kira sekitar 45 menit. 

disini kami sudah mulai gak yakin bisa ngecamp di hellipad. karena di pos tiga saja hari sudah mulai sore, sekitar jam 16.00.

di camp 3 ini cukup luas. kira-kira menurut ilmu sotoy gue bisa mendirikan 5-6 tenda.

Di pos tiga ini kami beristirahat lumayan lama , sekitar 15 menit. 

Hari semakin gelap akhirnya kami lanjut jalan sampai ke pos 4 ( lempong sampan).

satu jam perjalanan yang nanjak bangke banget, akhirnya sampai juga di pos 4 

akhirnya kami memutuskan untuk ngecamp di sini aja dah, 

Berhubung hari sudah mulai gelap, sekitar jam 18.30. 

kita bagi tugas dah, Gua sama mazini diriin tenda, nah yang yang laennya beres2, si Inda masak. 

kita cuman bawa satu tenda fren, umpel-umpelan berlima biar anget. 

dan rupanya pendaki yang ketemu di bescemp juga ngecamp disini *Tuh kan ngikutin*.

Akhirnya tenda kita hadep2an asoy gitu.

Terus mereka ngajakin ngecamp hari kedua itu di puncak.... buseeet Udah gila kali yak! angin mulu pan diatas.. dan begonya kita setuju. 

foto sebelum bobo di pos 4 merbabu
dari jam 18.00 aja dingin nya udah kayak tai. apa lagi malemnya. 

sampe-sampe sleapingbag kita jembrengin terus kita double-double.

Setelah makan-makan, ngegosip sama tenda tetangga, Akhirnya kami masuk tenda, 

karena udah gak sanggup lagi nahan dingin.

Pengen tidur tapi malah ngobrol di tenda *standart*..

Yang paling bangke adalah, pas semua udah mulai mau tidur, tiba-tiba ada bau tdak sedap semeriwing di hidung gua..

Haram jadah...Sumpah baunya kaya bau bangkee..

Kaga ada yang ngaku lagi.....

ehh,, bukan gueee sumpah.....

Akhirnya semua positive terlelap pada pukul 00.00. 

Bangun pada pukul 06.00 pagi. Coba aja di jakarta jam segini terus bangunnya. bisa ngecengin cewek-cewek yang lari pagi di komplek dah gue. 

Sarapan dulu dan baru kita beres-beres untuk menajutkan perjalanan yang masih jauh bet jauh.

dibawah adalah penampakan sarapan pagi Kita, yaitu berupa buryam instan, yang mungkin lebih mirip dengan makanan anjing. tapi rasanya enak parah.


sarapan super bubur yang lebih mirip makanan anjing
Sendoknya lima
.sesi curhat di pos 4


Dari pos 4 ini kita berjalan menuju puncak pertama yaitu puncak watu gubuk yaitu sebuah tempat yang ada gungukan batu gedenya dan tengahnya bolong gitu deh.

Konon bolongannya itu adalah pintu masuk menuju alam gaib, saking gaibnya gua sampe  ga brani masuk,

bukan ga brani sih tapi ngapain juga....

Nah di pos ini kita dilarang untuk buang air kecil frenn. tempatnya sakral gitu. jadi kalo mau kencing ditempat ini meningan lo tahan dulu deh.. kaga tau kan kita apa yang bakal terjadi. kalo

 seram.tapi gua sama sekali ga ngeliat ke seraman dari tempat ini,malah di watu gubuk pemandangan nya kereen banget menurut guaa,

Kita bener2 bisa ngeliat hijaunya merbabu yang berbukit-bukit. berikut adalah fot-foto penampakan kami di watu gubuk ;
pos watu gubuk yang katanya sebuah pintu masuk ke alam goib.

pos pemancar merbabu sudah ramai hari itu
Setelah ngaso-ngaso sambil ngemil-ngemil lucu.. akhirnya kami berangkat kembali.

Ohh iya lupa ngasih tau,,, di gunung merbabu ini pendaki dilarang untuk menggunakan baju  warna merah dan hijau *kagak tau knapa*.

Dari watu gubuk kita menuju sebuah pos puncak 2 yang bernama pos pemancar. 

Kenapa pos pemancar ?? karena disana ada bekas menara pemancar  radio yang sudah tidak terpakai dan sudah usang.

Di pos ini pemandangan nya lebih keren meen...

Dari watu gubuk ke watu tulis memakan waktu kira-kira sekitar 1 jam lah, dengan kemiringan hampir 50 drajat, jadi nanjak super.

di sini lah tempat pertemuan antara jalur Thekelan dan jalur wekas. 


meditasi di pos pemancar merbabu
Ane di Pos Pemancar. Hell Yeaaahh!!
kami istirahat sambil menikmati pemandangan yang Subhanallah bgt.

Mayan lama kami istirahat disini, sekitar 30 menitan lah.

Dari pos pemancar kita akan mendapatkan bonus *jalan landai* yang cukup panjang. dan cukup kereen, eh kgak deng, kereen paraah....

 jalur ini biasa di sebut juga jembatan setan, karena kanan kirinya jurang .


jembatan setan
Jembatan Setan
Dari sinilah kami baru menemui pos helliped sialan, yang remcana awalnya mau ngecamp disana . 

Masalah baru adalah kita kehabisan air.

Tapi kami tenang saja karena katanya setelah pos hellipad ada sumber aer, tapi gak nemu meen

Abis nanya-nanya orang lagi akhirnya kita dapet pencerahan. Tapi emang gak semua pendaki disana tau tempat ini.

Jadi ada belokan kecil ke kanan sebelum nanjak. nah disana tempat aernya.

Tapi katanya jalannya kecil banget dan bukan termasuk jalur pendakian. 

dan disana kita bisa motong bukit gitu deh. 

dengan berbekal cuman nanya2 pendaki2 senior. akhirnya kami nekat dan alhasil kami nyasaaaarrrr. 

*what!!*

Sumpah nyasaar brooh......

Eh bukan nyasar sih tapi tepatnya salah jalaann.....

Nyasar ke blerang gunung gitu dan jalurnya super extrem, jurang dimana-mana.

Temen gue si turangan aja udah mau die kecapean. 

untungnya kami cepet nyadar.Untuuungnyaa...

Kami muter balik ke jalur pendakian. istirahat sebentar. karena kami nyasarnya cukup lama. hampir 45menit. 

akhirnya gua sama si majun maju dulu sedikit buat ngeliat jalur ngambil aer yang sebenernya. 

dan ternyata buangkeee,, kita salah belokk!!

Tapi alhamdulilah gak terjadi apa-apa. Ada untungnya juga sih kita nyasar kesana.. walaupun tempatnya serem gilaa. tapi keren, banyak bolongan beraer mendidih gitu...

Tapi Gak ada fotoonyaa....

Maaf kita tidak kepikiran buat ngambil gambar ketika nyasar. Tapi di video di kaga jelas ini ada sih part pas kita nyasar------>Ketika Kami di Merbabu

akhirnya kami menemukan air tersebut, Buseet rasanya kaya nemu Emas meenn. 

ini dia penampakannya : 
ngambil air sekalian motong jalanmotong jalur


                                                                                                             
dari tempat kita ngambil air jalur terus menanjak curam....

setelah berjalan entah berapa lama akhirnya kami sampai pada yang orang sebut pertigaan *tapi gak ada lampu merahnya*.

Ke sebelah kiri adalah puncak syarif dan ke kanan adalah kenteng songo. 

Akhirnya kita memutuskan untuk tidak ngecamp di puncak seperti yang di ajakin tetangga kita kemaren.

Karena dengar gosip dari yang baru turun, di puncak lagi badai angin *Makasiih yee!!*. 

Gua sama majun naro tas carier di pertigaan dan dijagain sama yang laen, nyari tempat buat ngecemp deket situ. 

setelah belok kanan sedikit, akhirnya kita dapet tempat ngecamp yang keren bgt, bisa dapet sunrice dan sunset. yoiiii!. 

akhirnya kami diriin tenda disana. disini memang hanya bisa mendirikan satu tenda sih. Spotnya agak egois..

tempatnya tidak begitu besar tapi asoooyyy. 

buka tenda langsung sunrise

Di tempat ini malem dinginnya gila-gilaan. 

Setelah makan malam,, besendagurau, kamipu terlelap dalam tidur. 

paginya gua, john, mazini, dan turangan pergi kepuncak syarif. karena tidak begitu jauh dari tenda.

Sedangkan inda *cewek satu-satunya* kita suruh masak ditenda, soalnya dia itu babu kita..

Becanda deengg..., dia sendiri yang pengen di tenda aja... Di ajakin kagak mau...

Jalur ke puncak syarif curam *ya namanya juga ke puncak* jadi harus ekstra hati-hati.

akhirnya setelah sekitar 15 menit kita nanjak. sampailah kita di puncak syarif.
berdiri di puncak syarif gunung merbabu
Puncak Syarif 3119 Mdpl
pincak syarif gunung merbabu
gua sama Anak olah raga
Foto-fotoo dulu lah disanaa... ya kali enggaak,...

Balik ke camp. makanan sudah hampir mateng. *tengkiuuhhh Indaa*

Sambil menunggu makanan mateng kami beres2 tenda. karena setelah itu kami harus melanjutkan perjalan ke puncak kentengsongo dan tertinggi puncak triangulasi. 

Jalur menuju puncak sangatlah haramjadah. mungkin bisa dibilang bukan hanya tracking tapi juga  agak climbing ala-ala. 


katanya biar sehat kena matahari pagi
matahari pagi itu sehat brooh
menuju puncak jalur tambah gak nyantai
berangkat ke puncak
rintangan terkahir menuju kenteng songo
jalur menuju puncak 
jalur paling super di merbabu
yoii kan jalur nyaaaaa


nger jalurnya disini
belaga tenang
terbaya semua disini, di puncak kenteng songo gunung merbabu
akhirrnyaa puncak Kenteng songo

terlihat gunung sindoro sumbing di sebrang sana
sindoro sumbing
di puncak triangulasi 3145 Mdpl
akhirnyaaa puncak tertinggi merbabu. triangulasi 3145 Mdpl
foto bareng gunung merapimerenung di atas gunung merbabu
view dari puncak triangulasi merbabu

melihat pemandangan alam di puncak gunung merbabu benar-benar membuat ane terpesona gann. rasanya kayak jatuh bercintaa. 

Walaupun gua blomm pernah bercintaa...

okeeh deh kira-kira begitu bro cerita gua waktu ke merbabu..... nih di bawah ane kasih penampakan pas gua turun gunung lewat seloo....

DADAH
turu lewat jalur selo
jalur selo banyak lembahnya
pulang
sampailah kita di desa selo
istirahat di rumahnya pak narto
Sampai di bescamp selo
Potongan-potongan video gajels waktu di Merbabu

No comments:

Post a Comment

Yuk yuk yuk ma preenn di komen.....