October 9, 2018

Berkelana ke Lalana



Lalana,,,, nama yang sungguh Cute untuk nama sebuah puncak gunung. hmmm mungkin Ini lebih tepatnya bukit kali yah? Soalnya tinggi cems banget.. 

Tapi yang jelas gua memilih Gunung ini memang murni karena namanya yang Cute tanpa referensi lain. Dan perlu di ketahui ini adalah pendakian super dadakan. Bahkan nentuin mau kemananya aja itu pas udah di jalan. Absurd bukan?

Jadi pada Suatu malam, terjadi percakapan Via WA antara gua dan Apri (Manusia Langka). Begini kira-kira isi percakapannya: 

September 22, 2018

Kembali ke Gunung Paling Gede!



Seperti yang lo pada tau, terakhir gue posting di blog ini tahun 2017 lalu. Ya emang saat itu gua lagi keabisan bahan dan juga lagi vakum dalam dunia pergunungan.. Eittsss,, bukan karena Gua lemah ya! hanya saja memang fisik gua yang tidak kuat. 

Faktor utama gua sama genk TheNaekGunungs vakum naek gunungs sebenernya cukup standart, seperti genk" Pendaki gunung pada umumnya. Lo pada tau lah! Gak penting juga dibahas... Yang pentingkan kita gak bubar kayak The Beatles! 

Oke langsung aja deh gua mulai Cerita Pendakian Ngelantur bin Sakral dan penuh Nostalgia ini... Jadi begini ceritanya....
Seperti biasa, ini semua berawal dari Gua dan Majun. Pada suatu malam di kamar gua, terjadi sebuah dialog perencanaan yang memang udah jutaan kali di kumandangkan tapi ujung-ujungnya selalu jadi wacana doang *kayak anggota DPR.
.
Sambil ngeliatin foto-foto pendakian lama, gua dengan yakin berkata ke si Majun "Anjiirrr kangen banget gua naek gunungs".. Itu lah kalimat sakral yang menjadi pemicu terlaksananya pendakian maksa ini. Jadi pendakian kali ini pada hakikatnya adalah sebuah misi Nostalgia *Anjayisme

Dengan entengnya Majun menjawab "Kuy lah!"......

Nahh, Kata-kata "Kuy lah" ini juga gak kehitung udah berapa kali keluar dari mulut Gua sama majun, dan kebanyakan ujung-ujungnya gak ada yg bener-bener "kuy" juga akhirannya *Bang to the Ke

Tapi ternyata dewi fortana kali ini lagi berpihak sama kita, karena kata "Kuy lah" kali ini cukup menjadi serius. Saking seriusnya kita langsung mengatur rencana malem itu juga dengan penuh ambisi, sangking ambisinya, setiap 4 detik sekali keluar kalimat "FIX nih yaa!!". 

Setelah mengatur rencana dadakan itu, Akhirnya gua melakukan ritual sakral, yaitu berjabat tangan sambil mengucap "Janji Seorang Laki-Laki".

Karena sudah terikat "Janji Seorang Laki-laki", Akhirnya tingkat ke-FIX-san itu semakin nyata.

Setelah mengatur jadwal kerja gua yang kayak Tai ribet banget karena gua sebagai wartawan liburnya random, akhirnya secara ajaib kita nemu juga waktu yang pas. 

Maka kita deklarasikanlah tanggal pendakian Nostaglia TheNaekGunungs kali ini, yaitu tanggal 11 July 2018. *Terdengar soundtrack Jurassic Park

..........

Pertanyaan selanjutnya adalah, siapa aja yg ikut dalam pendakian kali ini? 

Oke, Jadi awalnya gua cuman mau berangkat berdua sama kawan gua Majun,, tapi eh tapi singkat cerita, tiba-tiba ada 3 makhluk abstrak yg secara mendadak ikut serta dalam pendakian Nostalgia ini. mereka adalah Benjo (Anak Radio sejati), Ressa (Tukang Joged) dan Doys (Anak Band yang kurang beruntung). 

Inilah penampakan genk Naek Gununs kali ini: 

Foto sebelum berangkat di dpn rumah Majun
Dari foto di atas, orang paling depan yg bergaya dengan pose melet dan muka tampolan adalah new member kita, yaitu Mr. Banjo, Orang yg kelakuanya cenderung absurd. Dia juga adalah orang yang dengan arogannya memberi nama baru untuk genk pendakian ini, yaitu ROJAK (Rombongan Jarang Nanjak). 

11 Juli 2018

Kalau biasanya titik kumpul keberangkatan itu di rumah gua atau rimah Inda, kali ini kita ngumpul di rumah Majun... Sekedar informasi buat yg belom tau,, rumah gua sama Majun itu deketan banget, paling gelinding 10 kali nyampe. Nah, sementara 3 orang lainnya agak jauh fren,, yaa gak jauh jauh amat sih, kira-kira 3000 Kali gelinding lah.

Oke sekarang kita masuk pada sebuah kisah yg paling klise di dunia tongkrongan.

Jadi, kesepatannya adalah kumpul jam 10.00 Pagi di rumah Majun. Dan lo tau??? kenyataannya kita semua baru kumpul jam 01.00 siang di rumah majun *Klise bukan?. Gua mau memaki tapi apa daya itu memang sudah sebuah "Standart Oprasional Janjian". 

Oiyaa, BTW gua belum ngasih tau, sebenernya gunung apa sih yang bakal kita naikin kali ini? 

Seperti yang tertera di judul, kali ini TheNaekGunungs Squad akan naek ke gunung paling GEDE di Indonesia freenn *Backsound lagu tegang. Lo tau itu gunung apa? 

Gunung apalagi yang GEDE di Indonesia kalau bukan Gunung Gede. hahahha *Silahkan hujat gue... 

Intinya kita milih gunung Gede karena sepertinya memang paling memungkinkan secara waktu dan fisik *Maklum umur kita udah pada jatoh tempo.

................

Berangkatlah kita naik mobilnya Ressa. Perjalanan yang sungguh tidak penting untuk di ceritakan, karena sepanjang perjalanan di mobil gua juga cuman tidur. Pokoknya kita sampai dengan selamat sentosa di Cibodas. 

Naahhh, Sesampainya di Cibodas mulailah terjadi sebuah drama yg gua beri judul "Drama SIMAKSI". 

Jadi gua baru tau, ternyata untuk pendakian lewat Putri, sekarang urus simaksinya juga harus di Basecamp Putri. Ngehenya, Orang Balai besar Cibodas bilang "masih buka kok Basecamp Gunung Putri dan katanya masih sempet kalo berangkat sekarang Bescamp Putri (Cipanas) sekarang".... Ora pake basa-basi, Cuss lah kita ke Basecamp Putri, dan lo tau??? Ternyata basecamp Putri udah tutup *Fakingeshol

Batal dah niat kita yang ingin 2 malam di Surken. Akhirnya malam pertama kita numpang tidur di rumah warga yang namanya gua lupa (Makasih loh siapapun dia). Besoknya setelah lagi-lagi melewati "drama SIMAKSI", akhirnya kami dinyatakan legal (secara tidak legal) untuk naik gunung Gede. Kenapa secara tidak legal? Pokoknya Bangke lah! 

Nih gua kasih tau Salah satu keBangkeannya. Jadi Kita udah bawa Surat keterangan sehat sendiri, trust gaktaunya gak boleh *nyolot lagi ngomongnya. 

Mereka udah nyediain tempat buat medical check up dan harus periksa di Sana dgn bayar Rp. 25.000. Pemeriksaannya freen, asli gak penting banget, cuman di tensi sama di Tanya tanyain "punya Asma? Punya penyakit jantung? udah tidur belom? udah makan belom? punya pacar gak?" Abis Itu dia check list deh di Surat kesehatannya. Kan gobl*k Itu. Apanya yg di periksa? Fix ini mah permain. *Jadi curhat guee sori sori hehe

Doys, Benjo, Ressa, Unay (Gue), Majun

Kita mulai nanjak jam 09.00 pagi. Baru beberapa menit perjalanan, sudah terpampang tanda-tanda penuaan alias Lemah *terutama gue. Asli freenn, gua kagak pernah olahraga, terus tiba-tiba nanjak lagi setelah 1 tahun *Sempat tercetus di otak gua untuk pulang aja....

 
Kelakuan sampah Benjo di awal pendakain

Kayaknya gua gak perlu paparin gimana trek pendakian via Putri in lah ya... Di postingan sebelumnya udah pernah gua bahas juga tentang trek pendakian gunung Gede via Putri, dan gua yakin lo juga udah pada tau lah. Paling penambahannya, sekarang udah makin banyak warung (yang aquanya 20.000 sebotol) hampir di setiap pos. 

Pendakian menuju Surken ini memakan waktu sekitar 8 jam. Sepanjang perjalanan tidak banyak yang bisa gua ceritain, karena sepanjang perjalanan kita cuman denger ocehan si benjo yang gak kelar-kelar. Sungguh ocehan yang tidak berfaedah, tapi anehnya selalu gue tanggepin. 

Benjo dan Unay

Farie, Doys, Benjo

Saking lemahnya gue, Setiap ngeliat pos yang ada tempat duduk tuh hati gua langsung berbunga-bunga. Setiap pos pasti kita dudukin dulu barang 5 menit. 

Benjo gak ada berentinya ngoceh, lama lama bikin kuping sakit. Tapi ternyata itu cukup ngbantu gue sih buat ngalihin sakit di betis. 

Benjo, Ressa, Farie
ROJAK (Rombongan Jarang Nanjak)
Di saat fisik dan mental gue udah mencapai titik terendah, tiba-tiba terlihat seonggok warung popmie *Surga dunia. Walaupun harganya gak nyantai, tapi bodo amat, MSG is my power! Itu adalah pos terlama yang kita singgahin. Gua lupa sih itu pos berapa, yang gua inget cuman rasa kuah popmie-nya yg sampe sekarang masih berasa di lidah gua *Lebah Njir...

Benar saja, setelah kita ngisi tenaga dengan MSG, kekuatan gua kembali! 

Sebenernya ada sedikit masalah waktu itu, tapi entar aja di postingan berikutnya gua ceritain. Soalnya ini menyangkut harga diri dan martabat gue sebagai ketua pendakian...

Rockstar nyasar ke hutan

............................

Singkat cerita, akhirnya terbayar semua rasa kerinduan gua, sampailah kita di SURYA KANCANA *Yeahhhhh.... Di otak gua langsung merangkai nostalgia #Anjay. 

Asli Surken tuh dari dulu sampe sekarang kayaknya kagak pernah berubah. Selalu bikin mata gua nari-nari. Hanya ada satu sound track yang paling pas buat di dengerin di Surya Kencana, yaitu lagunya Badai Sampai Sore yang judulnya "Surya Kencana". Tau gak lo pada lagunya? Kalo gak tau dengerin sekarang! ada di Spotify kok... *Promo Band sendiri hahahha

Gua adalah orang yang paling terakhir sampe. Bukan karena gua cupu, tapi gua emang ngalah aja sebagai ketua . Nih langsung aja gue pamerin momen pas gue sampe di Alun-alun Surya Kancana: 

Assalamualaikum Pangeran Surya Kancana

Mr. Doys

Mr. Benjo
Resa, Unay, Benjo

Ciamik kaannn?? yaa walaupun gak bisa di pungkiri, masih aja banyak sampah yang di tinggalkan di Surken. Ingat ya guys jangan tinggalkan apapun selain cinta dan kenangan *ExtraAnjay... 

Pasi kita sampe tuh lagi cerah banget meennn... Goks!!!

Kita sampe Surya kencana sekitar jam 4 Sore. Pas nyampe langsung Leha-leha, foto-foto, Rakab, guling-gulingan, Berpelukan, Joget-Joget...... Abis itu baru deh nyari spot buat bikin tenda. 

Sebenarnya kita udah punya spot yg menurut kita tersentai se-Surya Kencana, dan dari awal kita emang niatanya pengen ngecamp di situ (Lokasi dirahasiakan).. Tapi sayangnya tempat itu udah di ambil sama genk laen. Untuk kita Genk yang baik hati dan tidak sombong. jadi kita relakan lah Spot tercinta itu. 

"Jadi mau ngecamp dimana nih?" Ressa yang udah cape akhirnya nanya ke gue.

Dengan penuh keyakinan seorang ketua, gua pun menjawab "Bebas" 

"Itu bukan Jawaban Njir" Kata majun.

"Yaudah lo maunya dimana?" Benjo ikut nanya

Majun pun Menjawab "Gua mah bebas"

Unay, Benjo, Resa dan Doyok serentak berteriak "Sama aja bukan jawaban Anjiiirrrr!!"

Oke dialog diatas ini gak akan gua lanjutin. karena bisa jadi satu novel sendiri. Asleee kata-kata "Bebas" terucap berulang-ulang sampe hampir magrib!!!!! 

Akhirnya dengan segala kebebasan yang kita punya, kitapun mendirikan tenda di spot yang dipilih secara random. Dan yang paling anjir, diriin tendanya udah mulai gelap lagi, cuma gara gara satu kata, yakni " Bebas". 

Our Home
Pembagian tugasnya adalah Ressa masak, Unay dan Majun diriin tenda, Benjo dan Doys ngambil air.

Pas berdiriin tenda tuh langit udah gelap freen. Jadi bikin tendanya agak ngebut gue sama majun. dan setelah tenda jadi gua langsung tidur, baru bangun lagi tengah malem *keren gak sih gua... Jadi pas gua bangun yang laen udah pada tidur. 

Akhirnya gue masak indomi sendiri, abis itu makan, abis itu tidur-tidur ayam, abis itu bangun lagi, abis itu bengong, abis itur tidur-tidur ayam lagi, abis itu bengong lagi sambil nungguin Sunrise. 

Satu persatu anak buah gue pada bangun menjelang Sunrise. Kita langsung keluar tenda, duduk di tengah lembah menghadap ke Timur. SubhanAllah,,,, Sun akhirnya Rise Mennn!!!

\
Sunrise nan cantik jelita pagi itu kita abadikan dalam bentuk timlapse: 

Goks kann freenn!!!


Ini adalah kali ketiga gue ke Surya Kencana, dan baru kali ini Matahari gak malu-malu nongol di hadapan gua. Apa lagi gua melewatkan kehadiran matahari bareng kawan-kawan gua, sungguh momen yang terlalu Anjay untuk dilupakan.

Oke lanjut.....

Momen Anjay di atas juga menjadi tanda kalo kita sebentar lagi harus cabut dari Surya Kencana untuk menuju Puncak Gunung Gede, terus turun deh lewat Cibodas. 

Makan, Beberes, packing, dan berangkatlah kita menuju Puncak Gunung Gede. 

Sebelum berangkat ke Puncak

Untungnya tidak banya drama saat perjalanan dari Surya Kencana menuju puncak. Walaupun sepanjang jalan tetap yang kita dengar adalah ocehan receh nan gak penting si Benjo...

Ternyata momen Anjay sunrise tadi di perAnjay dengan momen kita di puncak Gunung Gede. Sumpah gua belom pernah berdiri di puncak gunung gede dengan cuaca secerah ini. Yang udah udah pasti kabut dan kurang fotogenik. Tapi kali ini puncak Gede Super Duper Ekstra ANJAY....




Anjay

Anjay




Rojaakkkk:: Rombongan Jarang Nanjak!!!!!!!

Oke lanjut. Ketika lo sampe di puncak gunung dan ketika lo sudah puas dengan segala keindahannya, datanglah perasaan gundah yang gua yakin hampir semua anak gunung rasain, yupp yaitu turunnya!!!

Dulu pernah gua bahas, kenapa sih orang nyebutnya naik gunung kenapa gak Naik & Turun Gunung. Masa iya naik tapi kagak turun?? Nah menurut gue emang di sebut naik gunung, karena paling males itu ketika udah di atas gunung adalah mikirin turunnya, beres-beresnya, berpisah sama gunungnya....

Tapi kalo kata Koes Plus " Ke Jakarta aku kan kembali!", Bermodalkan lagu itu, kita mulai lah perjalanan turun gunung yang "Gede" ini.


Buat gue turun gunung atau pun naik gunung itu sama aja penderitaannya, bedanya kalo turun pembendaharaan napas teratur, hanya saja dengkul yang meriang.

Pas turun hari udah mulai sore... Pada awal perjalanan, seperti biasa, sok-sok ngebut ala-ala Parkour. Tapi ujung-ujungnya meletot. Malahan, ini adalah waktu turun gunung gede terlama gue.

Karena kita turun lewat Cibodas, itu artinya kita melewati sebuat trek yang Anak Gunungs Abesss. Nih gue kasih liat videonya:




Video di atas ini adalah video dimana anak gunung akan terlihat seperti anak gunung. Dengan tebing terjalnya, merayap di tambngnya, dan keanjayan mengambil gambarnya.....

Oke kita lanjut, setelah melewati track yang bernama "Tanjakan Setan" tersebut, yang sebenarnya gak se Drama itu alias biasa aja, kami pun melanjutkan perjalanan menuju Cibodas. Tapi karena sepanjang perjalanan isinya hanya ngeluh ngeluh dan ngeluh, jadi sepertinya akan gue persingkat.

Malam pun tiba, dan tingkat ke sengklek-an fisik sudah mencapai titik terendah. Benjo aja yang tadinya banyak bacot jadi... tetep banyak bacot sih, tapi dengan tone yang lemes. hahahaha


Yah begitulah kira kira perjalanan ROJAK ini..... Intinya kita sampai di Cibodas dengan selamat sentosa walaupun ditempuh dengan waktu yang lamanya kayak anak gunung kemaren sore..

Okes lah ma frenn segini dulu yah ceritanya. sebenernya masih banyak engel dari perjalanan ini yang mau gua ceritain  seperti adanya kisah tongkat Gandalf dalam pendakian ini. Goks kan??

Tunggu aja ceritanya di postingan selanjutnya yah ma freenn...

Tengkiu yg udah meluangkan waktu buat baca pendakian yang agak absurd ini..

Salam Rimba......

January 21, 2017

Mendadak PULOSARI



Mungkin ini yang dinamakan The Power Of “Rencana Sehari Jalan”. Karena setelah sekian lama, akhirnya gua naek gunung lagi. Padahal sebelumnya rencana mah banyak, tapi gak ada yang jadi. Dan giliran gak pake rencana malah jadi. Sungguh lucu memang negri ini.

Sehari Sebelumnya seorang teman yang berparas antik nelpon gua dan berkata “Nay, Besok naek gunung yuk”. Anehnya gua jawab ” Yuuukk”. Akhirnya tanpa perencanaan yang jelas berangkat lah kita ke gunung Pulosari Banten.

March 10, 2016

Membatu Di Gunung Batu

Awaaasss batuu !! Rock ... Rock !!! aaaaaa !!!! ( Backsound lagu tegang )

****

Wiets tenang brow, adegan di atas itu gak ada ko di cerita ini. Gua cuman mau nyuplik dialog dari film 5cm aja biar gaul dan biar nyambung sama cerita gua kali ini, karena kali ini gunung yang gua naeikin berhubungan dengan BATU. jreng jreng ( Backsound lagu tegang lagi )



February 24, 2016

Tenang di Munara

Foto terGaul abad ini

Pada tau gak gunung Munara ??

Gunung munara sekrang udah menjadi gunung gemes yang lagi hitz. karena letaknya yang deket dari JKT48 dan tingginya cuman 1119 MDPL. letaknya tuh di daerah rumpin, bogor jawa barat.

Sangking lagi ngehits nya tuh gunung, gua sebagai anak yang hits banget mengharuskan diri untuk berangkat ke sana.

Kali ini gua naik bersama dengan kesendirian #Anjay. Selain karena faktor kegalauan yang cukup mengganggu, juga karena memang temen-temen gua pada belagu gak ada yang mau di ajakin.

February 3, 2016

5 Hal yang ngebetein di Gunung

Seenak-enaknya kopi, pasti tetep ada paitnya juga men. sama aja kayak gunung.. sekeren-kerennya tuh gunung pasti ada juga yang ngebetein. Jadi gua bakalan coba merangkum 5 hal yang kayaknya paling anjrit ketika lo lagi di gunung.. cekidot !!

October 31, 2015

Cerita Pendakian Gunung Guntur


Akhirnyaa naik gunung lagiiii... Yeaay
Gila semenjak masuk kerja gua belum naik gunung fren. paraahh! secara gua kan alam banget anaknya (?!)

Setelah gua memaksakan merancang waktu, akhirnya gua berangkrat naik gunung lagih. kali ini adalah Gunung Guntur yang menjadi pilihan. kenapa ? karena emang penasaran aja gua dari dulu pengen ke gunung yang tingginya cemen ini.. yaelah sama papandayan juga kalah tingginya,,



August 1, 2015

Hey Nature | Pertunjukan Teater di atas gunung (teaser)


Waahh 1 bulan lagi September. Artinya sebentar lagi Hey Nature akan dimulai.... Yeaah !

yuk yuk, di simak trailernya hey nature di bawah sini freen!



July 23, 2015

Pengen naek gunung, edisi udah kerja

Fren gua kangen naek gunuungss !! asli dah...

Kangennya tuh parah banget. kaya gak ketemu pacar 2 taun. *eh, oiya gua kagak punya pacar deng*

Sekarang gua udah terjebak di dunia kerja fulltime. yang artinya tingkat ke anak gunungan gua akan berkurang.

gua gak nyalahin kerjaan gua sih...

freen, kerjaan tuh anugrah. gak boleh disalahin !

Tapi tetep aja gue kangeenn... kangen masak2 di gunung, kangen curhat di gunung, kangen boker di gunung, kangen semuanya deh... sama pacet nya juga gua kangen...

May 12, 2015

Cerita Serem Anak Gunungs


Ini sih edisi dah lama kaga naek gunung tapi lagi BM pengen nulis di blog... yaudah aja pake cerita gunung2 sebelumnya tapi diambil dari enggel yang berbeda....

Dan kali ini gua bakalan nulis pengalaman gua di gunung dari sudut HORRORnya men... jeng jeeng jeeeng...